Menristek : Program Kendaraan Listrik Konsepnya Dari Hulu ke Hilir, Enggak Cuma Bikin Mobil atau Motornya Saja

Pilot - Rabu, 24 Februari 2021 | 18:09 WIB
Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di ruas jalan tol Bali Mandara, Selasa (25/02/2020).
Istimewa
Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di ruas jalan tol Bali Mandara, Selasa (25/02/2020).

GridOoto.com - Dalam mendukung program pemerintah menuju era kendaraan listrik di Tanah Air, Kementrian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemenristek/BRIN) telah menyiapkan pondasinya.

Kendaraan listrik beserta komponennya menjadi prioritas dalam riset nasional.

Untuk itu dibentuk konsorsium riset pengembangan kendaraan listrik yang melibatkan 5 perguruan tinggi.

Kampus yang terlibat ada Universitas Negeri Sebelas Maret (UNS), Institut Teknologi Bandung (ITB), Univeristas Gajah Mada (UGM), Universitas Indonesia (UI) dan Institut Teknologi Sepuluh November (ITS).

Baca Juga: Mengenal Fungsi Battery Management System di Motor Listrik, Penting?

Baca Juga: Gandeng Pihak Swasta, Pemerintah dan PLN Ingin Percepat Pengembangan Ekosistem Kendaraan Listrik di Indonesia

"Teknologi yang coba dikembangkan adalah dari hulu ke hilir. Jadi tidak semata hanya membuat kendaraan listrik, tetapi juga komponen pendukung yang ada di dalamnya," terang Menristek/Kepala BRIN Prof. Bambang Brodjonegoro, Ph.D, dalam pertemuan virtual dengan OTOMOTIF Group dan Lembaga Survei KedaiKOPI di Jakarta, Selasa (23/02) lalu.

Dalam sebuah kendaraan listrik ada beberapa komponen utama yang digunakan. Mulai dari baterai, controller, dan motor penggerak listriknya.

Makanya perlu riset mendalam untuk mengembangkan produk lokal pada komponen-komponen tersebut. Jadi tidak semata-mata membuat mobil atau motor listrik saja.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Pilot

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa