Mitsubishi Pajero Sport dan Toyota Fortuner Dianggap Jadi Mobil Paling Mengintimidasi, Psikolog Sebut Pemicunya

Harun Rasyid - Sabtu, 14 Mei 2022 | 08:00 WIB
Big SUV Mitsubishi Pajero Sport dan Toyota Fortuner jadi salah satu mobil yang memberikan perasaan terintimidasi dalam survei IKB 2022
Aries Aditya
Big SUV Mitsubishi Pajero Sport dan Toyota Fortuner jadi salah satu mobil yang memberikan perasaan terintimidasi dalam survei IKB 2022

GridOto.com - Beberapa waktu lalu OTOMOTIF Group bersama lembaga survei KedaiKOPI menggelar survei bertajuk Indeks Kebahagiaan Berkendara (IKB) 2022 dengan responden sebanyak 994 pengendara mobil dan 1.452 pengendara motor.

Salah satu hal yang didapatkan dalam survei IKB 2022, yaitu mobil yang memberikan perasaan terintimidasi.

Adapun perasaan terintimidasi saat berkendara dinilai dapat mengurangi kebahagiaan mengemudi mobil ataupun motor di jalan.

Hasilnya untuk kategori mobil, truk dan kendaraan besar menjadi mobil yang memberikan perasaan terintimidasi terbesar dengan persentase 15 persen.

Di bawahnya ada Mitsubishi Pajero Sport dengan 14,4 persen, Toyota Fortuner sebanyak 13,2 persen, dan angkutan umum dengan 6,4 persen.

Selain itu ada Toyota Alphard dengan perolehan 5 persen, Mitsubishi Xpander 3,1 persen, Toyota Yaris 2,5 persen, Toyota Kijang Innova 2,4 persen, dan Daihatsu Terios serta Toyota Avanza yang masing-masing sebesar 2 persen.

Sedangkan sisanya, responden yang tidak menjawab ada sebanyak 13,7 persen dan 20,3 persen untuk yang memberikan jawaban lainnya.

Hasil survei IKB 2022 tentang Mobil Yang Memberikan Perasaan Terintimidasi
Dok. OTOMOTIF Group
Hasil survei IKB 2022 tentang Mobil Yang Memberikan Perasaan Terintimidasi


Dari hasil survei tersebut, bisa terlihat mobil berukuran besar jadi yang paling dominan dalam memberikan perasaan terintimidasi.

Namun jika dilihat dari sisi pengendara mobil tersebut, apakah ada korelasi antara jenis atau ukuran kendaraan dengan sikap arogansi atau hal lain yang bisa menimbulkan rasa terintimidasi bagi pengguna jalan lain?

Baca Juga: Viral Video Preman Pemalak Sopir Truk Mengintimidasi Polantas, Ini Kronologinya Menurut Humas Polisi

Dari faktor psikologis, Psikolog Tika Bisono, S.Psi, M.Psi.T mengatakan, perasaan superior memang bisa muncul saat seseorang mengemudikan mobil mahal terutama dengan dimensi yang terbilang besar.

"Psikologis pengemudi mobil mahal ataupun mobil yang ukurannya lebih besar dibanding kendaraan lain itu, cenderung merasa superior," ujarnya saat dihubungi GridOto.com beberapa waktu lalu.

Ilustrasi Truk atau kendaraan besar menjadi mobil yang paling memberi perasaan terintimidasi dalam survei IKB 2022A
Wisnu/GridOto.com
Ilustrasi Truk atau kendaraan besar menjadi mobil yang paling memberi perasaan terintimidasi dalam survei IKB 2022A


Menurut Tika, bentuk rasa superior ini yaitu pengemudi mobil mahal atau berukuran besar dapat menganggap remeh kendaraan lain terutama yang ukurannya lebih kecil.

"Tapi hal ini seharusnya bukan jadi alasan untuk merasa superior atau arogan. Sebab disiplin di jalan itu lebih penting untuk keselamatan bersama," katanya.

Tika menyebut, sikap arogan di jalan dari pengemudi mobil mahal atau berukuran besar disebabkan oleh sejumlah kesalahan.

"Sikap arogan dari pengemudi ini timbul karena kesalahan pola pikir atau mental, yang tidak cocok dengan kondisi jalan di Jakarta atau sekitarnya yang normalnya padat," ungkapnya.

Berikutnya, perasaan superior tersebut juga disebabkan oleh kurangnya tingkat disiplin terhadap rambu dan aturan lalu lintas.

"Hal ini bisa juga karena kurang disiplin dengan aturan dan rambu lalu lintas," sambung Tika.

Padahal, seharusnya sikap arogan tidak muncul ketika seseorang mengemudikan mobil mahal, berukuran besar, ataupun mobil dengan performa di atas rata-rata.

Baca Juga: Hasil Survei IKB 2022 Membuktikan, Inilah Mobil dan Motor yang Paling Membahagiakan di Indonesia

"Jika si pemilik tahu mobilnya mahal dan mesinnya kencang, seharusnya ia lebih berhati-hati mengemudi di jalan termasuk ketika mengalami insiden di jalan. Jadi ia seharusnya juga tidak bersikap arogan, kasar atau main hakim sendiri," tutup Tika.

Nah demi keselamatan diri sendiri dan pengguna jalan lain, yuk kita sama-sama hindari sikap arogan di jalan mulai sekarang dan seterusnya.


Editor : Dida Argadea

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa