Bahan Baku Melimpah, Kemenperin Dorong Ekosistem Industri Baterai Kendaraan Listrik

Naufal Shafly - Kamis, 24 Juni 2021 | 14:14 WIB
Ilustrasi. Proses pembuatan baterai mobil listrik Nissan Leaf
usa.nissannews.com
Ilustrasi. Proses pembuatan baterai mobil listrik Nissan Leaf

GridOto.com - Guna mewujudkan target Indonesia sebagai pemain utama industri kendaraan listrik global, pemerintah terus mendorong pengembangan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai dan energi baru terbarukan (EBT).

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin, Taufiek Bawazier, mengatakan kendaraan listrik akan menjadi masa depan industri otomotif dunia.

"Permintaan EV di dunia diperkirakan terus meningkat dan akan mencapai sekitar 55 juta unit pada tahun 2040. Pertumbuhan ini tentunya mendorong peningkatan kebutuhan baterai lithium ion (LIB)," ungkap Taufiek Bawazier.

Melihat hal ini, Taufik optimis Indonesia menjadi pemain penting industri kendaraan listrik dunia karena memiliki sumber bahan baku baterai.

Baca Juga: Uji Coba Kendaraan Listrik, PLN dan Dishub Bali Perkenalkan Electrifying Lifestyle

"Hal ini menjadi potensi pengembangan industri baterai yang merupakan komponen utama dalam ekosistem energi terbarukan. Energi yang dikonversi dari sumber terbarukan akan disimpan dalam baterai dan akan digunakan baik secara langsung atau melalui jaringan listrik," paparnya.

Taufiek mengatakan, saat ini di Tanah Air sudah terdapat sembilan perusahaan yang mendukung pengembangan industri baterai.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian, Taufiek Bawazier.
Istimewa
Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian, Taufiek Bawazier.

Lima di antaranya sebagai penyedia bahan baku seperti nikel murni, kobalt murni, nikel ferro, dan endapan hidroksida campuran. Sedangkan, keempat perusahaan lainnya adalah produsen baterai.

“Dengan demikian, Indonesia mampu mendukung rantai pasokan baterai mulai dari bahan baku, kilang, manufaktur sel baterai dan perakitan baterai, hingga daur ulang,” jelas Taufiek.


Editor : Fendi

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa