Jangan Diremehkan, Isi BBM di Bawah Standar Pabrikan Banyak Banget Loh Ruginya!

Harun Rasyid - Kamis, 6 Agustus 2020 | 18:58 WIB
Antrean mobil isi BBM di SPBU
Istimewa
Antrean mobil isi BBM di SPBU

GridOto.com - Soal bahan bakar kendaraan, biasanya seseorang cenderung memilih BBM yang harganya murah dengan alasan mengirit biaya pengeluaran.

Padahal, penggunaan BBM berkualitas dengan RON tinggi seperti Pertamax dan sejenisnya, bisa dibilang tidak ada ruginya.

Subokastowo, Kepala Bengkel Tunas Toyota Tangerang mengatakan, semua mobil era modern menurut standar pabrikan dianjurkan memakai bahan bakar minimal dengan RON 90.

"Di buku panduan pemilik, itu sudah ada mobil sekarang itu oktannya minimal pakai yang 90. Kalau pakai oktan yang lebih tinggi dari itu, akan lebih bagus. Tapi kalau pakai di bawah 90 seperti Premium sangat tidak direkomendasikan," ujar pria yang biasa disapa Subo saat dihubungi GridOto.com, Rabu (22/7/2020).

Baca Juga: Stok BBM Libur Idul Adha Aman, Pertamina Lakukan Langkah Antisipatif Lain Untuk Pemudik Saat Arus Balik

Ia mengungkapkan, memakai BBM di bawah RON 90 secara terus menerus membuat mesin rusak dan menghasilkan emisi gas buang yang buruk.

"Pemakaian Premium (RON 88) itu bisa menghasilkan emisi gas buang yang lebih kotor dibanding BBM yang oktannya lebih tinggi. Efeknya komponen mesin yang berkaitan dengan pembakaran semisal silinder, ring piston akan mudah rusak," ungkap Subo.

Subo menyebut, pemakaian BBM berkualitas rendah juga menyebabkan banyaknya penumpukan kotoran dari sisa pembakaran di dalam mesin.

Ilustrasi kotoran carbon di mesin mobil
Totalcarmagazine.com
Ilustrasi kotoran carbon di mesin mobil

"Memakai BBM di bawah standar pabrikan bisa menimbulkan kotoran menumpuk akibat pembakaran tidak terproses sempurna. Apalagi mobil modern itu rasio kompresinya tergolong tinggi," sebutnya.

"Jadi kalau pakai Premium itu pasti gas buangnya jelek, menimbulkan kerak atau kotoran yang banyak. Mesin juga bisa bunyi ngelitik dan banyak kasus saat head mesinnya di bongkar, dalaman mesinnya kelihatan seperti gosong," tambah Subo.

Baca Juga: Pikap VW Crew Cab Bermotor Listrik Bisa Tempuh 560 Km Tanpa Isi BBM

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Hendra

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa