Ini yang Bikin Uji Helm Standar FIM Lebih Sulit dari SNELL dan ECE, Tes Ini Bikin Pabrikan Garuk-garuk Kepala!

Muhammad Rizqi Pradana - Jumat, 29 Mei 2020 | 19:25 WIB
Ilustrasi helm dengan standar FIM. Karena diperuntukkan bagi balap motor, tes standar FIM untuk helm lebih sulit dibandingkan SNELL, ECE, ataupun SNI
bikeit.gr
Ilustrasi helm dengan standar FIM. Karena diperuntukkan bagi balap motor, tes standar FIM untuk helm lebih sulit dibandingkan SNELL, ECE, ataupun SNI

GridOto.com - FIM Racing Homologation Program (FRHP) merupakan standar baru yang dibuat FIM untuk helm motor.

Sebagai standar yang dibuat oleh lembaga yang menaungi balap motor di seluruh dunia, tes untuk FRHP atau standar FIM tentunya jauh lebih ketat.

“Dibandingkan standar SNI, ECE, SNELL, atau JIS, standar FIM itu ketat sekali, ibaratnya harus dapat nilai 90 atau 95 kalau mau lulus,” ujar Johanes Cokrodiharjo selaku Technical Support PT NHK Indonesia kepada GridOto.com beberapa waktu lalu.

Ia mengatakan, manajemen energi, atau kemampuan helm menyerap benturan saat terjadi kecelakaan untuk gampangnya, merupakan hal yang menjadi momok utama dalam pengetesan FIM.

Baca Juga: Penasaran Sama Kualitas Helem Arai KW? Ini Video Saat Helm Ini Diuji Bareng Versi Orinya

Pasalnya, metode pengetesan yang dilakukan oleh FIM jauh lebih ekstrem dibandingkan standar-standar yang sudah ada.

“Contohnya, kalau di pengetesan ECE helm itu dijatuhkan dari ketinggian 2,2 meter, untuk standar FIM itu ketinggiannya 4,8 meter, setara ruko dua lantai,” ujar pria yang akrab disapa pak Jo itu.

Selain itu, sensor yang digunakan dalam standar FIM juga lebih lengkap dan lebih canggih.

Salah satu yang baru adalah tes dengan sensor BRIC atau Brain Injury Criteria, yang menghitung kemungkinan terjadinya cedera pada otak rider ketika terjadi kecelakaan.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa