Faktor Human Error Masih Dominasi Penyebab Kecelakaan di Jalan Tol

Naufal Nur Aziz Effendi - Rabu, 30 Oktober 2019 | 07:50 WIB
PT Jasa Marga Persero saat melaksanakan operasi kendaraan ODOL di Jalan Tol Purbaleunyi, Senin (28/10/2019) malam.
Tribun Jabar/ Hilman Kamaludin
PT Jasa Marga Persero saat melaksanakan operasi kendaraan ODOL di Jalan Tol Purbaleunyi, Senin (28/10/2019) malam.

GridOto.com - Faktor human error disebut masih menjadi penyebab kecelakaan di jalan tol paling dominan dibanding akibat kondisi kendaraan yang Over Dimension And Over Load (ODOL).

General Manager Tol Purbaleunyi, Pratomo Bimawan Putra, mengatakan, berdasarkan hasil evaluasi kecalakaan di jalan tol masih didominasi human error dengan presentasi sekitar 87 persen.

Sedangkan akibat kendaraan ODOL hanya 13 persen.

"Itu data sampai September 2019 ini, jadi memang faktor dominan masih pengemudi kalau akibat kendaraan faktor paling banyak yang kedua," ujarnya, dikutip dari TribunJabar.com, Senin (28/10/2019).

(Baca Juga: Cegah Kecelakaan Fatal Yang Kerap Terjadi. Tol Bebas ODOL di 2020)

Ia mengatakan dengan diadakannya operasi ODOL ini, faktor kecelakaan akibat kendaraan yang mencapai 13 persen, diharapkan bisa terus berkurang.

"Saat ini juga sedang diupayakan untuk mendorong agar regulasinya lebih jauh sampai ke pengusahanya," katanya.

Atas hal tersebut, pihaknya akan bekerjasama dengan regulator dan kepolisian dengan mengupayakan perbaikan regulasinya dalam mengurangi angka kecelakaan di jalan tol tersebut.

"Itu agar perbaikannya bisa dilakukan lebih mendalam lagi," ucap Pratomo.

(Baca Juga: Street Manners: Pahami Fungsi Lajur di Jalan Tol Untuk Kurangi Risiko Kecelakaan)

Editor : Dida Argadea
Sumber : Tribunjabar.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa