Bensin Premium Campur Pertalite Atau Pertamax Ternyata Berbahaya. Waspada!

Billy - Rabu, 18 Oktober 2017 | 08:05 WIB
Dok OTOMOTIF

Gridoto.com. Kamu suka isi BBM campur-campur di mobil atau motor? Seperti bensin Premium namun diselingi Pertalite. Atau Premium campur Pertamax? Wah ternyata ada bahayanya sob!

"Sebaiknya kebiasaan campur bensin ditinggalkan karena mengundang harm effect," terang Prof. Tri Yuswidjajanto Zaenuri, dosen teknik mesin ITB dan juga peneliti LAPI ITB.

Campuran Premium dengan keluarga bensin Pertamax  bakal mengurangi tingkat detergen yang ada di dalam bensin oplosan itu.
 
(Baca Juga : Inikah Alasan Bensin Premium Dicampur Pertalite atau Pertamax? Jawaban Nomor Empat Jangan Tertawa ya)

Kadar aditif  dan detergennya rendah, deposit justru makin banyak.

Deposit mengundang potensi jelaga atau abu. Mulai dari banyaknya kerak di piston, kepala silinder dan sekeliling payung klep.

Lama-kelamaan bertumpuk jadi kerak, menimbulkan knocking atau ngelitik dan performa mesin yang turun drastis.
 
"Pakai Pertalite atau Pertamax saja untuk mendapat hasil terbaik karena ada detergen dan aditif," terang Beny Harto Wijaya, Customer Relationship Management Retail Fuel Marketing, PT Pertamina
 
 
Sebelumnya diberitakan ada berbagai alasan mencampur-campur bensin. Misalnya campur Premium dengan Pertamax series, macam Pertalite sampai Pertamax. Apa saja sih alasannya?

Pertama, kepengin mendapat bensin oplosan yang bagus. Misalnya campur Premium(RON 88) dengan Pertamax(RON 92).

Jika dicampur dengan takaran 50:50 maka akan didapat bensin dengan RON 88+92= 180/2=RON 90. Artinya setara dengan Pertalite.

(Baca Juga : Bensin Premium Campur Pertalite Atau Pertamax Ternyata Berbahaya. Waspada!)

Kedua, lumayan bisa ngirit budget beli bensin. Lihat saja dengan oplosan Premium Rp 6.450/liter dan Pertamax Rp 8.250/liter, maka akan didapat bensin setara Pertalite dengan harga cuma Rp 7.325.

Alias lebih murah ketimbang Pertalite asli yang Rp 7.500.

Ketiga, kamu memang enggak ketemu SPBU yang menjual Pertamax series. Alhasil boleh campur bensin dengan yang ada saja.

 

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Billy

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa