Street Manners: Jangan Asal Terang, Hindari Dua Hal Ini Saat Memilih Lampu Aftermarket!

Muhammad Rizqi Pradana - Minggu, 12 Juli 2020 | 21:38 WIB
Headlamp custom pakai daymaker.
Yuka Samudera
Headlamp custom pakai daymaker.

GridOto.com - Salah satu bagian mobil atau motor yang paling sering dimodifikasi dengan part aftermarket adalah lampu utama atau headlight.

Alasannya bermacam-macam, tapi alasan yang paling sering dilontarkan adalah pancaran sinar lampu standar yang dinilai kurang terang.

Tapi jangan asal pilih, karena lampu yang terlalu terang bisa menyilaukan dan membahayakan pengguna jalan lain.

Nah, agar tidak membahayakan dan tidak jadi sasaran kemarahan pengendara lain, ada dua hal utama yang harus jadi perhatian sobat.

Baca Juga: Selain Watt, Terang Atau Tidaknya Lampu Ternyata Dilihat Dari Sini

Hal pertama adalah lampu dengan angka Kelvin yang terlalu tinggi, karena semakin tinggi angkanya, cahaya yang dipancarkan akan semakin biru.

Dan cahaya dari lampu dengan pijar berwarna biru lebih berpotensi untuk menyilaukan mata pengendara lain.

Steven Robertus, Country Aftermarket Manager OSRAM Indonesia mengatakan, itulah alasan mengapa lampu LED standar banyak yang berada di angka 5.000 sampai 6.000 Kelvin.

“Warnanya putih tapi tidak menyilaukan untuk pengendara dari arah berlawanan, juga masih bisa menembus hujan dan sebagainya,” kata Steven kepada GridOto.com beberapa waktu lalu.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa