PSBB Selesai, Kendaraan yang Melintas di Jalanan Kota Bandung Langsung Meroket 80 Persen

Ditta Aditya Pratama - Selasa, 30 Juni 2020 | 18:21 WIB
Kondisi Jalan Jakarta Kota Bandung  yang kembali macet pada Senin (15/6/2020) setelah sejak awal 2020 lengang.
Tribunjabar.id / Mega Nugraha
Kondisi Jalan Jakarta Kota Bandung yang kembali macet pada Senin (15/6/2020) setelah sejak awal 2020 lengang.

GridOto.com - Beralihnya masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) menjadi masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) langsung terlihat di jalanan Kota Bandung.

Kepala Bidang Menejemen Transportasi dan Parkir Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung, Khairul Rijal, mengatakan, rata-rata kendaraan per hari yang melintas di Kota Bandung di masa PSBB sejak 22 April hingga 13 Juni mencapai 157.889 unit.

Kendaraan tersebut masuk dari sejumlah gerbang tol dan jalur perbatasan di Kota Bandung seperti Ledeng, Cibereum, Derwati, Cibiru, Dago, dan Cibaduyut.

Pada masa AKB dari 14 juni hingga 30 Juni, rata-rata kendaraan yang melintas per hari 304.726 unit.

Baca Juga: Proyek Flyover Jalan Supratman Bandung Dilanjutkan, Demi Urai Kemacetan, Ini Rekayasa Lalulintas yang Akan Dilakukan 

"Peningkatan arus lalu lintas salah satunya disebabkan banyaknya tempat-tempat usaha dan wisata yang dibuka," ujar Wakasatlantas Polrestabes Bandung, AKP Galih Raditya, di Balai Kota Bandung, Selasa (30/6/2020).

Menurut Galih, peningkatan arus lalu lintas kendaraan saat ini belum mencapai angka yang normal.

"Walau belum normal, tapi sudah ada peningkatan arus lalu lintas makanya ditempatkan petugas untuk mengatur penjagaan mengantisipasi kemacetan. Peningkatan arus lalu lintas kendaraan dominan terjadi pada akhir pekan," ujar Galih.

Di masa AKB, Galih mengatakan, pihaknya tetap menutup beberapa ruas jalan di malam hari untuk mengingatkan masyarakat agar tidak berkerumun dan berkumpul karema pandemi corona masih terjadi.

Baca Juga: Jalan RE Martadinata dan Jalan Merdeka Kota Bandung Kembali Ditutup, Petugas Hadang Mobil yang Melintas

"Aktivitas berkerumun, berkumpul, dan nongkrong harus dikurangi. Jadi bukan untuk mempersulit tapi untuk keamanan masyarakat agar waspada," katanya.

Ada delapan ruas jualan yang ditutup yaitu Jalan Asia Afika-Tamblong, Jalan Naripan-Tamblong, Jalan Merdeka, Jalan Simpang Dago, Jalan Diponegoro, Jalan Cilamaya, Jalan Sentot, dan Jalan Purnawarman.

"Penutupan lihat situasi, sementara yang ditutup jalan yang berpotensi tempat berkumpul masyarakat. Penutupan jalan malam hari saja agar tidak mengganggu ekonomi," ujarnya.

Menurut Galih , penutupan ruas jalan dilakukan hingga waktu yang belum ditentukan.

"Lihat situasional saja menutupnya, komplain belum ada, malah banyak masyarakat yang mendukung," katanya.

Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Selama AKB, Kendaraan yang Melintas di Kota Bandung Naik 80 Persen, Ini Penyebabnya

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa