Bapenda DKI Jakarta Sebut Masyarakat yang Taat Bayar Pajak Kendaraan Sebagai Pahlawan, Ini Alasannya

Harun Rasyid - Senin, 13 April 2020 | 20:50 WIB
Ilustrasi kantor Samsat
Dok. Otomotif
Ilustrasi kantor Samsat

GridOto.com - Pemutihan atau penghapusan denda Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) sudah diberlakukan untuk wilayah DKI Jakarta sejak pekan lalu, atau tepatnya pada Senin (6/4/2020) kemarin.

Tujuan dari penghapusan denda PKB ini agar masyarakat yang mempunyai tunggakan pajak dapat segera membayarkan kewajiban pajaknya.

Dwi Wahyu, Humas Badan Pendapatan Daerah DKI Jakarta mengatakan, membayar pajak di tengah pandemi Covid-19 disebut sebagai pahlawan, karena membantu memerangi penanggulangan virus Corona.

Baca Juga: Bayar Pajak Lewat Online, Polisi : Stiker Pengesahan Tinggal Tunggu di Rumah

"Sumber utama pendapatan Pemda DKI Jakarta adalah pajak. Agar Penanganan COVID-19 optimal, maka partisipasi membayar pajak sangat diharapkan," ujar Dwi saat dihubungi GridOto.com, Senin (13/4/2020).

"Melunasi pajak juga berarti pahlawan, karena pendapatan dari pajak dipakai untuk membantu melawan Corona," tuturnya.

Dwi mejelaskan, bagi masyarakat yang ingin membayarkan pajak kendaraannya dengan tunggakan belum mencapai satu tahun, maka tidak perlu datang ke kantor Samsat.

Karena bisa memanfaatkan layanan aplikasi Samsat Online Nasional (SALMONAS) dan e-Samsat yang tersedia di Google Playstore untuk smartphone Android.

Baca Juga: Perhatikan, di Lembar Pajak STNK Banyak Singkatan Aneh. Ini Lo Artinya

"Demi menghindari penyebaran Corona, masyarakat yang telat bayar PKB tidak lebih setahun bisa via aplikasi SALMONAS dan e-Samsat. Kalau tunggakannya lebih dari 1 tahun harus ke Samsat. Sebab Samsat sudah dilengkapi bilik disenfektan, hand sanitizer dan tempat duduk juga sudah di atur jaraknya," jelas Dwi lagi.

"Namun demi mematuhi aturan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) wajib pajak yang belum bayar PKB, sebaiknya menunggu kondisi situasi darurat Corona ini aman, karena batas jatuh tempo pemutihan di Jakarta masih panjang dan belum ditentukan," tambahnya.

Ia juga menerangkan, masyarakat yang membayar PKB secara online bakal mendapatkan bukti pembayaran dan pengesahan STNK yang nantinya diantarkan sesuai dengan alamatnya masing-masing.

"Setelah melakukan pembayaran via online, TBPKP (Tanda Bukti Pelunasan Kewajiban Pembayaran) dan stiker pengesahan akan dikirim ke alamat yang tertera di STNK. Jika urgent, masyarakat bisa langsung konfirmasi ke call center Bapenda agar petugas bisa segera proses kirim STNK asli dan TBPKP," terang Dwi.

Baca Juga: Catat! Denda Pajak Kendaraan Dihapuskan, Masyarakat Tidak Perlu Datang ke Kantor Samsat Selama PSBB di DKI Jakarta

Berdasarkan data terakhir Bapenda DKI Jakarta pada tanggal 7 April 2020, total pembayaran PKB via online telah mencapai Rp 19 miliar lebih, dengan total penghapusan denda PKB sebanyak Rp 243,1 juta.

Dwi pun mengimbau agar masyarakat taat membayar pajak, sebab semua uang penerimaan pajak yang masuk ke kas daerah akan segera digunakan untuk bantuan sosial masyarakat dan pembelian alat perlindungan diri (APD) untuk para tenaga medis di rumah sakit.

Call Center Bapenda DKI Jakarta: 0804-1222-773


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa