Tips Berhenti di Bahu Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek Elevated

Ryan Fasha - Jumat, 13 Desember 2019 | 14:00 WIB
Pasang Segitiga Pengaman saat Berhenti di Bahu Jalan Tol
Radityo Herdianto
Pasang Segitiga Pengaman saat Berhenti di Bahu Jalan Tol

GridOto.com - Dalam keadaan darurat yang mengharuskan pengemudi berhenti di bahu jalan tol jalan layang Jakarta-Cikampek Elevated harus lebih berhati-hati.

Pasalnya, dibutuhkan cara yang benar untuk berhenti darurat di jalan tol layang Jakarta-Cikampek Elevated.

"Untuk bahu jalan tol layang Jakarta-Cikampek Elevated tidak selebar jalan tol biasa, hanya sekitar 2 sampai 3 meter saja dan langsung bersinggungan dengan tembok pembatas. Ini cukup berisiko saat berhenti di bahu jalan," ucap Jusri Pulubuhu dari Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC).

"Jadi saat berhenti darurat harus dipastikan mobil lain yang berada di belakang cukup jauh," tambahnya.

Hal ini untuk membuat pengendara lain mengetahui bahwa ada mobil yang berada di depan sedang berhenti darurat.

Bahu jalan tol masih sering disalahgunakan pengendara
KompasOtomotif
Bahu jalan tol masih sering disalahgunakan pengendara

(Baca Juga: Butuh Waktu Segini Lewat Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek Elevated)

Lampu hazzard wajib hukumnya hidup sebagai pertanda mobil dalam keadaan darurat.

Saat berhenti darurat di bahu jalan tol layang Jakarta-Cikampek Elevated sebelum pengemudi keluar pastikan dalam keadaan aman.

"Bila memungkinkan pengemudi keluar dan pasang segitiga pengaman di belakang kurang lebih 10 meter dari mobil," sebutnya.

Editor : Dwi Wahyu R.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa