Diisukan Hengkang, Manager Sebut Maverick Vinales Enggak Punya Niat Meninggalkan Tim Yamaha

Nur Pramudito - Sabtu, 9 November 2019 | 14:00 WIB
 Manajer Maverick Vinales, Paco Sanchez, menyatakan bahwa kliennya tersebut tak pernah berpikir untuk meninggalkan Yamaha pada akhir MotoGP 2020
MotoGP.com
Manajer Maverick Vinales, Paco Sanchez, menyatakan bahwa kliennya tersebut tak pernah berpikir untuk meninggalkan Yamaha pada akhir MotoGP 2020

GridOto.com - Muncul kabar Maverick Vinales tengah di dekati oleh Ducati, sang Manajer, Paco Sanchez menyatakan, bahwa kliennya tidak pernah berpikir untuk meninggalkan Yamaha pada akhir 2020.

Kabar ini telah muncul usai Yamaha diisukan ingin menduetkan Fabio Quartararo dengan Valentino Rossi di 2021 mendatang.

Sementara itu, Sanchez pun mengaku bahwa dirinya sangat jeli mengamati pergerakan pasar bursa pembalap MotoGP.

"Saya bicara dengan semua pihak sejak lama. Tentu ada obrolan, tapi belum ada negosiasi," kata Paco Sanchez dilansir GridOto.com dari Speedweek.

(Baca Juga: Regulasi Baru Untuk MotoGP 2020, Ada yang Untungkan Pembalap Rookie)

"Tahun ini, jalannya pasar (transfer pemain) lebih lamban dari sebelumnya. Saya rasa itu karena pabrikan ingin lihat apa yang akan dilakukan para rider muda serta rider Moto2, dan apa yang dilakukan Marc Marquez," jelas Paco Sanchez.

Sanchez juga menyatakan kliennya, Maverick Vinales, justru sama sekali tak pernah punya niat untuk meninggalkan pabrikan Yamaha.

Apalagi belakangan ini motor YZR-M1 mengalami kemajuan kinerja yang mengantarnya meraih kemenangan di MotoGP Belanda dan MotoGP Malaysia.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X