Selain Gengsi, Menggelar Event Balap Internasional Punya Manfaat Nyata Bagi Daerah yang Menyelenggarakannya

Muhammad Rizqi Pradana - Sabtu, 24 Agustus 2019 | 14:40 WIB
Gubernur DKI Jakarta amati ajang balapan internasional Formula E dari dekat.
Gubernur DKI Jakarta amati ajang balapan internasional Formula E dari dekat.

GridOto.com - Gelaran balap tidak hanya bisa menyuguhkan aksi bagi para penontonnya, tapi juga manfaat kepada daerah yang menyelenggarakannya.

Terlebih lagi kalau gelaran tersebut berskala internasional seperti MotoGP, F1, maupun Formula E (FE), manfaat yang diberikan dapat dirasakan di skala internasional juga.

Itu adalah salah satu hal yang GridOto.com dapatkan dalam perbincangan bersama Irawan Sucahyono, Desainer Sirkuit Non-permanen dan Penasehat Sirkuit Sentul, beberapa waktu lalu.

Ia mengatakan bahwa event balap atau motorsport memiliki keuntungan non-direct dan direct bagi negara penyelenggaranya.

(Baca Juga: Balapan Internasional Jarang Datang ke Indonesia, Ini Penyebabnya!)

Sebelum didaulat sebagai tuan rumah MotoGP 2021, Mandalika tidak seterkenal Kuta di mata internasional.
Kompas.com
Sebelum didaulat sebagai tuan rumah MotoGP 2021, Mandalika tidak seterkenal Kuta di mata internasional.

“Satu yang non-direct itu adalah membawa negaranya ke world stage (panggung dunia), kata Irawan di bilangan Jakarta Barat.

Irawan memberikan contoh Mandalika yang, sebelum diumumkan sebagai tuan rumah MotoGP 2021, tidak seterkenal Bali sebagai destinasi wisata Indonesia di mata dunia.

“Mandalika yang tadinya tidak terkenal langsung menjadi terkenal di seluruh dunia, itu ada value sendiri,” tukasnya.

Ia kemudian berpindah ke keuntungan direct atau langsung yang akan dirasakan oleh si daerah penyelenggara, yaitu pendapatan dari turis yang akan datang untuk menonton balapan.

(Baca Juga: Jakarta Mau Gelar Balap Formula E? Harus Bangun Sirkuit Jalanan dan Ini Syarat-syaratnya!)

Editor : Hendra

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X