Blak-blakan Duljatmono: Pembangunan Infrastruktur Dongkrak Penjualan Kendaraan Niaga

Muhammad Ermiel Zulfikar - Senin, 1 Juli 2019 | 20:30 WIB
Duljatmono, selaku Marketing Director Sales & Marketing Division KTB saat ditemui GridOto.com di kantornya yang terletak di kawasan Pulomas, Jakarta.
Muhammad Ermiel Zulfikar/GridOto.com
Duljatmono, selaku Marketing Director Sales & Marketing Division KTB saat ditemui GridOto.com di kantornya yang terletak di kawasan Pulomas, Jakarta.

GridOto.com - Pembangunan infrastruktur yang dilakukan secara masif dalam beberapa tahun ini ternyata memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap para pelaku otomotif Tanah Air, khusunya di sektor kendaraan niaga.

Duljatmono, selaku Marketing Director Sales & Marketing Division PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors (KTB) mengungkapkan, momen tersebut sukses membuat penjualan kendaraan niaga melonjak hingga 30 persen.

"Kalau kami cerita sebelumnya pada 2013 sampai 2016 itu turun. Tapi di 2017 itu mulai naik lagi seingat saya 30 persen. Begitupun di 2018 naiknya 23,1 persen," papar pria yang akrab disapa Momon itu kepada GridOto.com belum lama ini.

"Selama dua tahun kemarin itu pendorong ekonomi dan saya sering katakan berulang-ulang adalah pembangunan infrastruktur, itu cukup kuat di 2017 dan 2018," imbuhnya saat berada di kawasan Pulomas, Jakarta.

(Baca Juga: Blak-blakan Vincent Lo: Berawal dari Lampu, Hella Sudah Ada Lebih dari Satu Abad)

Duljatmono menambahkan, ada tiga faktor utama pembangkit permintaan untuk kendaraan niaga, tapi pemicu pertumbuhan masih dipegang oleh proyek-proyek infrastruktur.

Ekspansi belanja pemerintah untuk infrastruktur dalam beberapa tahun belakangan memang jadi salah satu pendorong roda perekonomian.

Selain itu, dirinya juga melihat sektor bisnis komoditas seperti sawit mulai mengalami kenaikan di akhir tahun lalu, di samping harga batubara yang turut membaik.

"Kemudian kontribusi komoditas CPO di tahun 2017 dan 2018 masih berlanjut di kuartal ketiga," kata Momon lagi.

"Lalu di akhir 2017 itu batu bara itu naik sampai dengan sekarang permintaanya stabil, walaupun sempat ada sedikit tren penurunan di awal tahun ini," tambahnya.

Editor : Hendra

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X