Pembatasan Diskon Ojek Online Oleh Kemenhub Khawatirkan Pendapatan Driver Berkurang

Harun Rasyid - Rabu, 12 Juni 2019 | 20:15 WIB
Sejumlah driver ojol merasa keberatan jika diskon yang kerap menarik konsumen dihilangkan.
Harun
Sejumlah driver ojol merasa keberatan jika diskon yang kerap menarik konsumen dihilangkan.

GridOto.com - Rencananya ada penerbitan aturan penghapusan diskon pada transportasi berbasis online pada akhir Juni nanti.

Pelarangan diskon ini akan keluar pada akhir Juni nanti bersamaan dengan tarif baru ojek online.

Menteri perhubungan, Budi Karya Sumadi menegaskan aturan ini sebenarnya bukan untuk melarang atau meniadakan diskon, tapi untuk membatasinya.

"Saya meluruskan aturan ini bukan meniadakan diskon, artinya diskon masih ada cuma lebih dibatasi dari segi waktu dan harga yang akan ditentukan Kemenhub," ujar Budi.

(Baca Juga: Pembatasan Kendaraan Barang Diperpanjang Kemenhub, Ini Kata Asosiasi Pengusaha Truk)

Kemenhub juga akan melibatkan Asosiasi Driver Online (ADO) dalam hal penentuan tarif, Kemenhub juga bakal mengevaluasi penerapan aturan baru yang sudah diaplikasikan 1 Mei lalu.

Kosasih, driver ojek online mengatakan keberatan kalau diskon ini ditiadakan atau dibatasi, sebab akan berpengaruh pada pendapatan.

"Bulan kemaren kan tarif sudah naik, walaupun gak terlalu berpengaruh saya khawatir pendapatan berkurang," kata Kosasih.

Driver yang sudah narik selama 4 tahun ini menambahkan, kalau aturan yang dikeluarkan 1 Mei lalu memang tidak terlalu berpengaruh ke pendapatan, namun diskon sangat perlu untuk menarik minat pelanggan.

(Baca Juga: Viral! Driver Ojol Dapat Orderan dari Napi Nusakambangan, Kepala Lapas: Masa Mau Kabur Naik Ojol)

Editor : Eka Budhiansyah

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X