Ngeri! Sekali Rusak Part Mobil BMW Ini Bisa Capai Rp 70 Juta

M. Adam Samudra - Minggu, 10 Februari 2019 | 11:52 WIB
Komunitas BMW Enthusiast
Adam Samudra
Komunitas BMW Enthusiast

GridOto.com - Tak dipungkiri, mobil BMW memang dibuat untuk negara yang memiliki 4 musim. 

Berbeda sekali  dengan Indonesia yang hanya memiliki 2 musim ini, tapi meskipun telah disesuaikan dengan negara tujuan ekspor perubahannya tak semua.

Hal semacam ini yang biasanya menimbulkan masalah kecil, sampai bisa menyebabkan mobil BMW kesayangan Anda berhenti di tengah jalan.

Menanggapi hal ini, Angga Raditya selaku Humas BMW Enthusiast beberkan permasalahan klasik yang kerap terjadi pada mobil BMW.

"Yang lebih sering terjadi itu biasanya pada bagian karet-karet selang sering lepas karena cuaca disini sangat panas dari pada di eropa," kata Angga kepada GridOto.com di Jakarta, Sabtu Malam (9/2/2019).

(Baca Juga : Driving di Malam Hari, Jangan Takut Mati Gaya Oppo R17 Pro Jawabannya)

Komponen yang sering mengalami kerusakan, lanjut Angga diantaranya, kabel oli mesin yang mudah bocor, jika dibiarkan oli mesin bisa masuk ke ruang radiator. 

"Jadi speknya mungkin lebih cepat lepas dan aus dibanding suhu di eropa sehingga bisa sampai rembes ke mesin," imbuhnya

Enggak hanya bagian karet selang, Ia mengatakan hal kecil yang sering rusak biasanya dibagian elektrikal.

"Kalau pakainya agak jorok biasanya suka bermasalah, sebab BMW itu sebenarnya enggak boleh di jumper kabel-kabelnya, kalau mau ganti sekalian dari depan ke belakang," ucapnya.

(Baca Juga : Hasil Jepretan Oppo R17 Pro Bikin Komunitas BMW Kaget, Mirip SLR!)

Ia mengaku, pengeluaran biaya paling mahal biasanya pada bagian Air Suspension.

"Macam-macam si, kalau pakai BMW seri 7-5 itu di bagian Air suspension bisa capai Rp 70 juta untuk yang baru," ucapnya.

Menurut Angga intinya perawatan yang rutin hal utama yang harus dilakukan, karena mobil ini dirancang dengan karakter  Eropa.

Baik itu masalah desain, fitur, cat dan masih banyak lagi.

Seperti diketahui meskipun Indonesia hanya memiliki dua musim sekaligus, terkadang muncul cuaca yang ekstrim.




Editor : Hendra

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X