Otoseken: Air Aki di Motor Bekas Panas, Jangan Galau, Ini Sebabnya

RZ-1 - Kamis, 13 Desember 2018 | 22:45 WIB
Proses kimiawi bisa membuat aki panas
DOK. MOTOR PLUS
Proses kimiawi bisa membuat aki panas

GridOTO.com - Ada pemilik motor bekas galau karena air aki di motornya panas? Setelah itu, ketika ngerem mendadak, mesin motor ikut mati mendadak. Nah, lho, kok bisa yaa...?

Jangan panik, karena ada proses kimiawi pengisian dan pengosongan arus, yang salah satunya dampaknya bisa menimbulkan panas.

Cuma kalau panasnya berlebihan, bahkan kadang kalau terlalu parah sehingga membuat aki menjadi bengkak, kondisi itu mengindikasikan pengisian tidak normal, tepatnya terjadi overcharge atau tegangan yang masuk melebihi kapasitas.

Baca Juga : Sedih! Yamaha R6 Hancur Gara-gara Massa Perusakan Polsek Ciracas

Hall ini bisa terjadi karena rectifier atau kiprok sudah rusak, sehingga tegangan standar yang mestinya diatur maksimal di kisaran 14,3 volt terlewati.

Kalau sudah demikian, segera cek sistem pengisian jika hal itu terjadi.

Kalau ngerem mendadak mesin mati, jelas nggak ada hubungan dengan air aki panas, biasanya karena setelan stasioner terlalu rendah.

Baca Juga : Kawasaki Recall Ninja H2 SX, Part Kecil Tapi Bahaya Kalo Enggak Diganti!

Jadi ketika menarik rem, secara otomatis gas juga ditutup, karena putaran mesin turun terlalu drastis maka jadi mati.

Silakan setel stasioner sesuai patokan standar, yakni di kisaran 1.400-1.700 rpm, jangan kurang dari itu.

Selain mudah mati, jika terlalu rendah sirkulasi oli di putaran rendah juga jadi tidak maksimal

Editor : RZ-1

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X