Siap- siap, Larangan Truk Overload di Jalan Tol Sudah Diberlakukan Kemenhub

M. Adam Samudra - Rabu, 4 Juli 2018 | 14:10 WIB
Menhub bersama Korlantas Polri melakukan peninjauan pada truk pengangkut barang
Adam
Menhub bersama Korlantas Polri melakukan peninjauan pada truk pengangkut barang

GridOto.com- Pemerintah khusunya Kementerian Perhubungan (Kemenhub) dan Korlantas Polri menerapkan kebijakan larangan truk dengan muatan berlebih (overload) dan kelebihan dimensi untuk melintas di jalan tol.

Pasalnya, sanksi yang ada selama ini tidak menimbulkan efek jera sehingga masih banyak truk yang mengangkut muatan melebihi kapasitasnya.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bersama para asosiasi melakukan komitmen sosialiasi dengan menandatangani deklarasi perjanjian terhadap angkutan barang.

"Kita tahu bahwa ada hal-hal yang tidak di jalankan dengan baik dalam transportasi angkutan yaitu dilakukannya kendaraan overload dan over dimensi," kata Budi yang ditemui di Kementerian Perhubungan, Selasa (3/7/2018).

(BACA JUGA: Tertabrak dari Belakang, Jorge Lorenzo Tak Mengira Valentino Rossi Pelakunya)

Bahkan kata dia, akibat masalah tersebut Negara mengalami kerugian sangat besar.

"Dalam angka yang kami catat dari segi finansial kerugian negara itu lebih dari Rp 43 trilliun untuk memelihara baik jalan tol atau tempat lain. Jadi lebih banyak untuk memperbaiki dari pada untuk membangun," paparnya.

Tak hanya itu, ia menilai banyaknya truk over dimensi membuat waktu tempuh Jakarta- Bandung bisa lebih lama.

"Kita selalu mendapat komplain dari banyak pihak dari Jakarta- Bandung itu 4-5 jam, kenapa? Karena diantaranya kecepatan truk ini harusnya 60-70 Km per jam di jalan tol, mereka hanya mampu maksimal 40 Km/ jam," ucapnya.

(BACA JUGA: Ngilu Liatnya, Pajero Sport Dan Toyota Vellfire Remuk di Wajah, Adu Kambing Dua Mobil Mahal)

"Nah ini menjadi menghambat mobil lain, oleh karenanya dengan koordinasi kita dengan stakholder baik Pemerintah maupun swasta kita akan menegakan aturan," ujarnya menambahkan.

"Oleh karenannya hari ini kita melakukan sesuatu launching kesepakatan untuk memberikan toleransi bagi mereka yang masih melanggar," tegasnya.

Karenanya, ia meminta kepada semua asosiasi seperti organda, Aprindo, truk, baja, semen dan pupuk agar melihat ini suatu upaya yang baik agar negara bisa disejajarkan dengan bangsa yang lain.

Untuk itu ia menghimbau, bagi kendaraan angkutan over load atau kelebihan muatan yang beredar di jalan harus hati-hati. Jika tertangkap akan dikenakan sanksi.

Bahkan Kemenhub tak lagi mentolerir kendaraan yang mem­bawa kelebihan muatan di jalan

"Tapi maaf dengan segala kerendahan hati bersama Polri, kejakasaan dan pengadilan melalui Mahkamah agung kita akan melakukan aturan yang sudah ada itu," ucapnya.

Jadi satu minggu setelah ini, apabila ada yang melakukan kegiatan diluar yang sudah dilakukan penetapan akan ada tindakan tegas.

"Pemberlakujan sanksi akan diberlakukan pada Selasa depan, sanksinya tentu akan ada suatu penahanan terhadap barang, dan kita sita SIM-nya," tegasnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Hendra

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa