Diproduksi di Pabrik yang Sama, Kenapa Lama Inden Toyota Raize dan Daihatsu Rocky Bisa Berbeda?

Naufal Shafly - Kamis, 17 Juni 2021 | 20:44 WIB
Ilustrasi Toyota Raize dan Daihatsu Rocky
Fadhly
Ilustrasi Toyota Raize dan Daihatsu Rocky

GridOto.com - Toyota Raize dan Daihatsu Rocky merupakan mobil kembar ke-5 hasil kolaborasi dari PT Astra Daihatsu Motor (ADM) dan PT Toyota Astra Motor (TAM).

Keduanya mendapat respons positif dari konsumen sejak pertama kali diluncurkan di Indonesia pada 30 April 2021.

Namun, lonjakan pemesanan konsumen tak dibarengi dengan suplai unit yang memadai dari pabrikan, sehingga inden pun tak bisa terhindarkan.

Berdasarkan keterangan sumber GridOto.com beberapa waktu lalu, inden Toyota Raize bisa mencapai 4 hingga 6 bulan tergantung dealer, pilihan tipe, transmisi dan warna.

Baca Juga: Kalau Disuruh Pilih Daihatsu Rocky 1.2 vs Rocky 1.0 Turbo, Mending Beli yang Mana? Ini Bedanya...

Sedangkan, menurut Hendrayadi Lastiyoso, Marketing & Customer Relation Division Head PT Astra International Daihatsu Sales Operation (AI-DSO), inden Daihatsu Rocky berkisar selama 1-2 bulan tergantung dealer, pilihan tipe, transmisi dan warna.

Lantas, mengapa lama inden kedua mobil ini bisa berbeda jauh? padahal keduanya diproduksi di tempat yang sama dan dengan perusahaan yang sama, yakni ADM.

Ilustrasi Daihatsu Rocky
Daihatsu Indonesia
Ilustrasi Daihatsu Rocky


Menanggapi hal ini, Amelia Tjandra selaku Marketing Director dan Corporate Planning & Communication Director ADM memberikan penjelasannya.

Menurutnya, hal tersebut dipengaruhi oleh strategi bisnis masing-masing perusahaan, yakni TAM dan ADM selaku Agen Pemegang Merek (APM) Toyota dan Daihatsu.

Baca Juga: Mengintip Harga Daihatsu Rocky 1.2 Apabila Insentif PPnBM 100 Persen Resmi Diperpanjang

"Ini relasinya dengan varian, Daihatsu menargetkan varian 1.0 turbo satu bulannya terjual 500 unit saja. Sementara Toyota targetnya jauh lebih besar," ucap Amel saat konferensi pers virtual, Kamis (17/6/2021).

Target penjualan yang lebih sedikit ini, membuat Daihatsu mengaku tidak terlalu menekan penjualan Rocky 1.0 turbo, sehingga pemesanannya pun tak sebanyak Raize 1.0 turbo.

Toyota Raize
Istimewa
Toyota Raize


"Di tahap awal produksi memang hampir sama (jumlah produksinya), walaupun masih lebih besar Toyota. Karena Toyota kan target untuk varian 1.0 turbonya lebih besar, dan demand-nya lebih banyak, sehingga inden Toyota lebih panjang," jelasnya.

Dengan fakta tersebut, Amel memprediksi jika inden untuk varian Rocky 1.2 akan lebih panjang ketimbang Raize 1.2.

Baca Juga: Rocky 1.2 Resmi Dijual untuk Pasar Indonesia, Daihatsu Upayakan Berbagai Cara Penuhi Pesanan Konsumen

Sebab, untuk varian 1.2, Toyota memiliki target yang lebih kecil ketimbang Daihatsu.

"Nanti kita lihat, bisa jadi inden Rocky 1.2 lebih panjang ketimbang Raize 1.2. Tapi kami juga belum tahu, karena kami juga baru buka (penjualan) hari ini," lanjutnya.

"Kami percaya produksi akan mengimbangi demand, karena Daihatsu telah menyiapkannya lebih baik dari bulan sebelumnya," ucap Amelia Tjandra.

Sebagai informasi, Daihatsu memasang target 1.500 unit untuk Rocky 1.2.

Angka ini tiga kali lipat lebih banyak daripada target untuk Rocky 1.0 turbo.


Editor : Fendi

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa