Jangan Harap Lolos Uji Emisi Kalau Pakai Knalpot Racing, Ini Alasannya

Radityo Herdianto - Rabu, 10 Februari 2021 | 15:00 WIB
Ilustrasi kendaraan berknalpot racing
Sripoku.com
Ilustrasi kendaraan berknalpot racing

GridOto.com - Bagi pemilik mobil yang sudah modifikasi knalpot racing, jangan harap bisa lolos uji emisi.

Tentu perlu jadi perhatian, terutama di DKI Jakarta yang sudah mewajibkan mobil usia 3 tahun ke atas lolos uji emisi gas buang kendaraan.

Jika mobil Anda sudah ganti knalpot racing, emisi gas buang yang dihasilkan lebih tinggi.

Dede, pemilik bengkel spesialis DD Auto Exhaust, Jakarta Barat mengatakan komponen catalytic converter (katalis) kerap kali dilepas saat melakukan modifikasi knalpot racing.

"Karena katalis cukup menahan tenaga, makanya dilepas supaya lebih plong," tutur Dede.

Ilustrasi Catalytic converter knalpot yang rusak
Ecotrade Group
Ilustrasi Catalytic converter knalpot yang rusak

Baca Juga: Hindari Asal Pakai Bahan Bakar Kalau Ingin Mobil Lolos Uji Emisi

"Pastinya orientasi ganti knalpot racing untuk dongkrak tenaga," imbuh Dede.

Padahal katalis berperan sebagai sekat logam yang mengubah kadar gas beracun hasil pembakaran jadi lebih ramah lingkungan saat keluar dari exhaust tip

Tanpa adanya katalis, biasanya aroma bahan bakar lebih tercium yang jadi indikasi emisi gas buang lebih tinggi.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Dwi Wahyu R.

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa