Ingat! Polisi Enggak Asal Razia Kendaraan Sembarangan, Begini Aturan Resminya

M. Adam Samudra - Selasa, 27 Oktober 2020 | 09:13 WIB
Ilustrasi razia tertib lalu lintas oleh polisi
Ilustrasi razia tertib lalu lintas oleh polisi

GridOto.com - Banyaknya kejahatan jalanan seperti pencurian hingga begal motor membuat aparat kepolisian semakin aktif menggelar razia.

Meski operasi dicanangkan secara menyeluruh, polisi tak bisa sembarangan mengadakan razia, termasuk selama berlangsungnya Operasi Zebra 2020 yang berlangsung sejak Senin (26/10/2020) sampai Minggu (8/11/2020).

Pemerhati Masalah Transportasi, Budiyanto mengatakan, pemeriksaan kendaraan bermotor atau razia diatur dalam PP No 42 Tahun 1993 tentang Pemeriksaan Kendaraan Bermotor di Jalan.

Pemeriksaan yang dimaksud adalah pemeriksaan terhadap pengemudi dan kendaraan bermotor mengenai pemenuhan persyaratan teknis dan laik jalan serta pemenuhan kelengkapan persyaratan administratif.

Gelar Operasi Zebra 2020 di Tengah Pandemi Covid-19, Satlantas Polres Tangsel Lakukan dengan Cara Berbeda

"Aparat yang diberikan kewenangan untuk melakukan pemeriksaan tersebut adalah kepolisian dan Pegawai Negeri Sipil yang memiliki kualifikasi tertentu di bidang lalu lintas dan angkutan jalan," kata Budiyanto kepada GridOto.com, Selasa (27/10/2020).

Dalam razia tersebut, mereka diwajibkan untuk melengkapinya dengan sprint surat penugasan.

Dimana surat itu memuat beberapa aspek dalam sebuah razia, yakni alasan dan jenis, waktu, tempat razia, penanggung jawab, daftar petugas, dan daftar pejabat penyidik yang ditugaskan.

Bahkan bagi para petugas yang ikut serta dalam razia diwajibkan menggunakan seragam dan atribut yang jelas.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Hendra
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa