Tesla Tolak Permintaan Recall Mobil Listriknya yang Diekspor ke China, Ini Alasannya

Gayuh Satriyo Wibowo - Selasa, 27 Oktober 2020 | 15:04 WIB
Ilustrasi Tesla Model S
Muhammad Ermiel Zulfikar
Ilustrasi Tesla Model S

GridOto.com - Baru-baru ini dikabarkan pihak Tesla diminta melakukan recall terhadap mobil buatannya yang diekspor ke China.

Tepatnya Tesla Model S dengan bentuk sedan dan SUV-nya yakni Model X.

Recall tersebut dilakukan pada Tesla Model S dan Model X rakitan 2013 sampai 2017.

Hal tersebut lantaran pihak State Administration for Market Regulation (SAMR) atau Badan Administrasi dan Regulasi Pasar China mengatakan ditemukan adanya masalah pada suspensi belakang mobil listrik tersebut.

Baca Juga: Puluhan Ribu Tesla Model X dan S yang Dijual di China Direcall, Ada Masalah Apa Nih?

Menanggapi hal tersebut, Managing Counsel, Regulatory Tesla, Elizabeth H. Mykytiuk mengaku tak setuju terkait permintaan recall tersebut.

Pihak menganggap tak ada cacat produksi pada kedua model tersebut.

Hal itu ia tunjukkan melalui surat yang ia layangkan ke National Highway Traffic Safety Administration (NTHSA).

"Tesla tak menemukan adanya cacat baik di suspensi depan maupun belakang," tulisnya dalam surat yang dikirimkan ke NTHSA, dikutip dari Electrek.co.

Baca Juga: Tesla Uji Versi Beta Software Full Self-Driving di Jalanan Umum, Dianggap Berbahaya oleh Pabrikan Lain

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Ditta Aditya Pratama
Sumber : Electrek.co

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa