Tesla Uji Versi Beta Software Full Self-Driving di Jalanan Umum, Dianggap Berbahaya oleh Pabrikan Lain

Ruditya Yogi Wardana - Sabtu, 24 Oktober 2020 | 13:15 WIB
Uji versi beta software Full Self-Driving di jalanan umum, Tesla dapat komentar dari berbagai pihak.
Reuters.com
Uji versi beta software Full Self-Driving di jalanan umum, Tesla dapat komentar dari berbagai pihak.

GridOto.com - Produsen mobil listrik asal Amerika Serikat, Tesla merilis versi beta dari perangkat lunak Full Self-Driving (FSD) ke sejumlah pengguna terpilih pada Selasa (20/10/2020) lalu.

Dengan perangkat lunak tersebut, para pengguna terpilih ini bisa merasakan sensasi berkendara otonom secara penuh.

Pihak Tesla kabarnya berencana untuk memperluas jangkauan perilisan perangkat lunak FSD ke konsumen di berbagai wilayah pada akhir 2020 nanti.

Rencana pabrikan mobil listrik ini tentunya menarik perhatian dari berbagai pihak, seperti Badan Keselamatan Jalan Raya Amerika Serikat (NHTSA).

Baca Juga: Tesla Rilis Versi Beta dari Software Full Self-Driving, Siap Jangkau Konsumen Lebih Luas

Pihak NHTSA mengatakan, mereka siap melakukan berbagai langkah untuk melindungi masyarakat Amerika Serikat dari risiko kecelakaan.

"NHTSA telah mendapat arahan terkait fitur baru dari Tesla, yang meningkatkan fungsi sistem autonomous driving-nya. Kami akan memonitori teknologi baru ini," ungkap pihak NHTSA, dikutip GridOto.com dari Reuters.com.

Versi beta perangkat lunak Full Self-Driving
Teslarati.com
Versi beta perangkat lunak Full Self-Driving

Menurut pihak NHTSA, sudah ada 19 kasus kecelakaan mobil Tesla di Amerika Serikat pada Juli 2020 lalu.

Kecelakaan ini diperkirakan terjadi karena kesalahan sistem autonomous driving pada mobil listrik buatan pabrikan Negeri Paman Sam itu.

Baca Juga: Tesla Berencana Bangun Pabrik di Indonesia, Ini Kata Kemenperin

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Fendi
Sumber : reuters.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa