Modus Debt Collector Ambil Motor Tejadi Lagi, Begini Tips dari Polisi

M. Adam Samudra - Sabtu, 26 September 2020 | 13:58 WIB
Ilustrasi debt collector menyita kendaraan bermotor debitur, MK beri putusan debt collector enggak boleh main tarik motor
Tribun-medan.com
Ilustrasi debt collector menyita kendaraan bermotor debitur, MK beri putusan debt collector enggak boleh main tarik motor

GridOto.com - Salman Al Farisi (35) warga Kebayoran Baru, Jakarta Selatan ini diduga telah menjadi korban penipuan oleh sejumlah orang dengan modus mengaku sebagai penagih hutang atau debt collector

Seperti dilansir akun Instagram @Jktinfo kejadian itu ia alami pada Selasa (22/9/2020) di Jalan Pakubuwono, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Motor Yamaha Lexi bernomor polisi B 4822 SKS milik Salman dirampas oleh lima pria yang mengaku debt collector.

Modusnya pun terlihat baru, dimana lima pria yang mengaku debt collector itu menunjukkan surat penarikan motor yang di dalamnya terdapat logo perusahaan leasing.

Debt Collector Kembali Beraksi, Petugas Mencegat di Pintu Tol Semarang

Lantas yang menjadi pertanyaan ketika berhadapan dengan debt collector di tengah jalan apa yang harus dilakukan?

Menanggapi hal ini, Kasat Lantas Jakarta Selatan Kompol Sri Widodo pun berikan tipsnya.

"Dalam aturan kehadiran debt collector yang pasti sudah gak boleh sekarang. Apalagi langsung merampas kendaraan orang lain," kata Kompol Sri Widodo kepada GridOto.com, Sabtu (26/9/2020).

"Ketika menghadapi deb kolektor sebaiknya tanyakan dulu dia dari mana jangan lupa mintakan surat tugasnya, atas perintah siapa," paparnya.

Tak hanya itu, pengaduan debt collector ‘nakal’ juga bisa lewat OJK. Lembaga ini merupakan otoritas pengawas industri jasa keuangan yang wajib melindungi kepentingan konsumen atau masyarakat.

Baca Juga: Sah! MK Memutuskan Leasing Tak Boleh Sembarang Sita Kendaraan

Untuk diketahui, selama pandemi ada kebijakaan relaksasi cicilan kredit bagi yang terdampak Covid-19.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

SAF (35) warga Gandaria Utara melapor ke Polres Metro Jakarta Selatan setelah menjadi korban penipuan penarikan sepeda motor yang dilakukan oleh sekelompok orang yang mengaku sebagai jasa pengumpul utang atau 'debt collector', Kamis. Ia menceritakan peristiwa tersebut dialaminya Rabu (23/9) di Jalan Pakubuwono, Kelurahan Kebayoran Baru sekitar pukul 16.25 WIB. Ia menyebutkan saat kejadian dirinya dihampiri oleh lima orang pria menggunakan tiga sepeda motor yang memintanya berhenti di pinggir jalan. Lalu, orang tersebut menunjukkan kepadanya surat perjanjian kontrak motor dengan salah satu perusahaan pembiayaan tempatnya mengambil kendaraan bermotor. Setelah kejadian, pelapor sempat mendatangi perusahaan pembiayaan untuk mempertanyakan soal penarikan sepeda motornya tersebut. Namun, pihak perusahaan pembiayaan menyatakan tidak memberikan kuasa kepada jasa penagihan hutang untuk menarik sepeda motornya yang memang ada tunggakan. Menanggapi laporan tersebut, Kapolres Metro Jajarta Selatan Kombes Budi Sartono menyatakan akan menindaklanjuti ke unit kendaraan bermotor untuk ditangani segera. - Baca berita selengkapnya di website #jktinfo (klik link di bio)

Sebuah kiriman dibagikan oleh JAKARTA INFO (@jktinfo) pada

Saat ini, debt collector diminta setop sementara tagih utang ke nasabah.

Namun jika masih ada debt collector sewenang-wenang menagih, hingga berbuat kasar bahkan modus mengaku-ngaku sebagai penagih adukan saja ke kantor polisi.

"Jika memang surat jalannya itu palsu sebaiknya langsung laporkan saja ke kantor Polisi," tutupnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Eka Budhiansyah
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa