Jumlah Penumpang Hanya 50 Persen, Dishub Jatim : Tarif Bus Bisa Naik Namun Harus Taat Peraturan

Dia Saputra - Minggu, 21 Juni 2020 | 14:10 WIB
Ilustrasi bus AKAP
Money.kompas.com
Ilustrasi bus AKAP

GridOto.com - Selama masa pandemi Covid-19 beberapa Perusahaan Otobus (PO) telah menaikan tarif bus yang dikelolanya.

Atas kenaikan tarif bus dari masing-masing PO masih dinilai wajar oleh Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Jawa Timur (Jatim), Nyono.

Pasalnya tarif yang digunakan oleh angkutan Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) saat ini tidak melebihi batas yang ditetapkan.

"Komponen tarif itu ada batas atas dan batas bawah. Saat ini yang digunakan oleh PO bus adalah batas atas," kata Nyono, Sabtu (20/06/2020) dilansir dari Surya.co.id.

Baca Juga: Masih Dibatasi, Kapan Kapasitas Bus Mulai Kembali Normal? Ini Jawaban Kemenhub

Terlebih lagi saat ini Dinas Perhubungan (Dishub) Jatim menerapkan pembatasan jumlah penumpang sesuai protokol kesehatan.

"Batas penumpang yang kita terapkan 50 persen, hal itu karena lebih aman dibandingkan pembatasan 70 persen penumpang," jelasnya.

Meskipun hanya boleh mengangkut 50 persen penumpang dari kapasitas bus, pihak PO harus mematuhi aturan tarif yang diberlakukan.

Baca Juga: Sopir Bus di Sumatera Barat Mulai Raup Berkah New Normal, Jumlah Penumpang Makin Bertambah

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Hendra
Sumber : Surya.co.id

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa