Hingga Pertengahan April 2020, Ekspor Industri Otomotif masih Positif di Mata Kemenperin. Segini Angkanya!

Naufal Shafly - Selasa, 21 April 2020 | 18:10 WIB
Ilustrasi. Pelepasan ekspor Honda Brio
Dok HPM
Ilustrasi. Pelepasan ekspor Honda Brio

GridOto.com - Industri otomotif di Tanah Air pada periode Januari hingga 15 April 2020, telah melakukan ekspor kendaraan roda empat secara CBU sebanyak 87.879 unit.

Sedangkan, angka lebih banyak diraih oleh kendaraan roda dua, yang berhasil diekspor sebanyak 215.347 unit.

Jika mengacu pada data PT Indonesia Kendaraan Terminal (IPCC), jumlah bongkar muat kendaraan CBU mencapai 29.622 unit pada Maret 2020.

Angka tersebut meningkat 18,40% jika dibandingkan periode Maret 2019 yang hanya meraih angka 25.019 unit.

Baca Juga: Hentikan Produksi Sementara Waktu, Bagaimana Nasib Ekspor Yamaha Indonesia?

Menteri Perindustrian RI, Agus Gumiwang, mengatakan selain ekpor komponen kendaraan CBU, ekspor komponen kendaraan terurai juga meraih hasil positif.

"Industri otomotif kita melakukan ekspor komponen untuk kendaraan roda empat, hingga April 2020 telah menembus 11.099.550 pieces. Bahkan, perusahaan-perusahaan komponen pesawat, kereta api, dan alat berat, juga masih aktif melakukan ekspor,” tutur Menperin dalam keterangan resminya.

Ia optimis, Indonesia akan menjadi salah satu negara yang cepat melakukan recovery usai dilanda Pandemi COvid-19.

“Ini merupakan sebuah optimisme yang harus kita jaga," tegasnya.

Baca Juga: Pandemi Covid-19 Sebabkan Ekspor Isuzu Traga ke Filipina Tertunda, Revisi Target?

Bukan tanpa sebab, optimisme Agus Gumiwang juga didukung oleh laporan International Monetary Fund (IMF), yang menyatakan Indonesia merupakan satu dari tiga negara di dunia yang diprediksi pertumbuhan ekonominya tetap positif pada tahun 2020.

Karena itu, momentum tersebut bisa menjadi modal bagi sektor industri Tanah Air untuk bersama-sama bangkit.

“Kita masih punya modal yang kuat. Artinya, kemungkinan kita bisa rebound cukup besar. Apalagi kita lihat bahwa kompetensi bangsa kita juga cukup besar.

Jadi sesungguhnya, apa yang akan terjadi dalam sektor manufaktur nanti setelah Covid-19 sangat tergantung dengan apa yang kita lakukan sekarang,” pungkasnya

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Eka Budhiansyah

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa