Jangan Asal Menolong Korban Kecelakaan, Apalagi Pegang Kepalanya, Ini yang Bisa Terjadi

M. Adam Samudra - Selasa, 12 November 2019 | 14:42 WIB
Ilustrasi kecelakaan motor(gas2.org)
Ilustrasi kecelakaan motor(gas2.org)

GridOto.com - Setiap terjadi kecelakaan lalu lintas, naluri manusia selalu tergerak untuk membantu memberikan pertolongan. 

Hanya saja orang yang menolong itu tidak semuanya mengerti tentang cara pemberian pertolongan bagi korban.

Akibatnya korban yang semula seharusnya bisa terselamatkan, ternyata luka yang dialami bisa lebih parah.

Dampak itu selain dipicu ketidakmengertian para penolong, juga disebabkan kepanikan.

(Baca Juga: Blak-blakan Direktur Sarana Transportasi Jalan Kemenhub: Zero ODOL Hindari Kecelakaan )

Untuk itu ada perlunya memahami tahap-tahapan dalam mengatasi trauma dan pertolongan pertama pada kecelakaan.

Agus Widodo perwakilan dari Global Dokter Indonesia menuturkan, ada tata laksana pertolongan pertama pada kecelakaan yang harus dipahami bagi penolong.

"Cara yang paling mudah untuk menolong korban kecelakaan adalah yang pertama kali harus memastikan bahwa Anda aman terlebih dahulu. Jangan sampai saat Anda menolong malah jadi korban (terduga tersangka)," kata Agus saat menghadiri kegiatan City Night Ride di Jakarta, Sabtu lalu (9/11/2019).

(Baca Juga: Video Kecelakaan Hebat OMR Honda Jazz di Sirkuit Sentul, 4 Mobil Terlibat, 2 Terbalik, Begini Kronologinya!)

Anggap sudah patah

Agus mengatakan, bahwa setiap melihat kecelakaan penolong harus berasumsi bahwa korban tersebut sudah alami patah tulang. 

"Posisikan korban tidur terlentang jangan sampai dipindah-pindahkan. Kalau ada penolong lebih dari satu usahakan satu orang khusus untuk memegang kepala. Jadi saat dipindahkan ke tempat aman kepala korban tidak bergerak. Itu yang paling penting sekali," bebernya.

Jangan Ditarik

Saat korban terjatuh dari kendaraan dan tergeletak di jalan, korban jangan ditarik. Jangan mengangkat kaki korban lebih dulu atau jangan mengangkat badan dan kepalanya terlebih dahulu.

Angkat tubuhnya secara keseluruhan ke lokasi yang lebih aman.

“Saat ditarik, kita tak tahu apakah ada bagian yang patah atau tidak. Misalnya patah di leher kan kita enggak tahu," ucapnya.

Pastikan Napas Korban

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa