Waspada Tumpahan Air Radiator Saat Kecelakaan Mobil, Bahaya Sob

Radityo Herdianto - Selasa, 3 September 2019 | 10:28 WIB
Situasi di sekitar lokasi kecelakaan beruntun yang terjadi di KM 91 Tol Cipularang.
Istimewa
Situasi di sekitar lokasi kecelakaan beruntun yang terjadi di KM 91 Tol Cipularang.

GridOto.com - Sebanyak 21 mobil terlibat dalam kecelakaan tabrakan beruntun di ruas Tol Cipularang KM 91 Senin siang (2/9).

Dampak dari kecelakaan tabrakan beruntun ini, sejumlah mobil mengalami kebakaran yang cukup parah.

Ternyata ada satu komponen mobil yang tidak diduga tetapi bisa menjadi penyebab kebakaran.

Yaitu adalah cairan radiator coolant yang umumnya akan tumpah bila terjadi kecelakaan, terutama tabrakan yang mengenai area mesin.

"Cairan coolant itu ada senyawa kimia yang mudah terbakar bila terjadi kontak dengan api," ungkap Hary, Technical Support PT Toyota-Astra Motor kepada GridOto.com.

Ilustrasi coolant radiator
Ilustrasi coolant radiator

(Baca Juga: Begini Kronologi dan Dugaan Penyebab Kecelakaan Beruntun Yang Melibatkan 21 Kendaraan di Tol Cipularang KM 91)

Senyawa kimia dari cairan radiator coolant yang mudah terbakar muncul saat mencapai posisi titik didih dan menghasilkan uap.

"Uap inilah yang mudah menjadi penghantar api bila terdapat percikan dan menyebabkan kebakaran," jelas Hary.

Tentu kondisi ini bisa terjadi bila saat kecelakaan dan terdapat tumpahan cairan radiator, cairan tersebut masih dalam kondisi yang panas.

Bila terjadi kecelakaan dan terdapat tumpahan radiator, Anda perlu waspada terhadap uapnya yang berisiko mudah terbakar.

"Namun selama tidak ada penyulutnya tidak akan terbakar," tutup Hary.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Dwi Wahyu R.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa