Audi Q8 Dibekali Mesin Mild Hybrid, Seperti Apa Cara Kerjanya?

Taufan Rizaldy Putra - Jumat, 19 Juli 2019 | 22:00 WIB
Audi Q8
Taufan Rizaldy/GridOto.com
Audi Q8

GridOto.com - PT Garuda Mataram Motor selaku ATPM Audi kembali meluncurkan lini SUV terbaru di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2019, ICE, Tangerang Selatan.

Mobil yang dinamakan Q8 tersebut merupakan kasta tertinggi dari lini SUV Audi.

Audi Q8 menggunakan mesin 3.000 cc TFSI dengan teknologi MHEV atau Mild Hybrid Electric Vehicle.

"Betul mesinnya 3.000 cc turbo, sama seperti Audi A8," ungkap Irwan Santoso, Audi Consultant yang berada di GIIAS.

Teknologi tersebut berbeda dengan Full Hybrid yang diaplikasikan pada mobil seperti Toyota Prius atau Mitsubishi Outlander PHEV.

Audi Q8 dibekali mesin 3.000 cc TFSI dengan teknologi MHEV
Taufan Rizaldy/GridOto.com
Audi Q8 dibekali mesin 3.000 cc TFSI dengan teknologi MHEV

(Baca Juga: Pesona Audi A3 Sportback Langsung Bikin Buah Hati Tersenyum Lebar)

Karena motor elektris hanya akan bekerja di situasi tertentu, sehingga mesin tersebut masih merupakan mesin bensin murni.

Sistem MHEV tersebut menghubungkan belt alternator starter dengan baterai lithium-ion yang merangkai sistem elektris 48 volt.

Mesin akan digantikan oleh motor elektris saat mobil masuk ke kecepatan 55 km/jam dan sedang berada dalam kondisi cruising.

"Enginenya akan shutdown di 55 km/jam, dan diambil alih oleh (motor) elektris sampai kecepatan 160 km/jam," terang Jonas Chendana, Chief Operation Officer GMM.

Jonas menyebut mesin akan kembali mengambil alih ketika mobil melakukan hard acceleration.

Sistem canggih MHEV Audi akan kembali menyalakan mesin bensin dengan sangat halus, sehingga pengendara tidak akan sadar ketika sistem tersebut sedang bekerja.

Editor : Dwi Wahyu R.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X