Street Manners: Berkendara di Malam Hari Lebih Berpeluang Menghadapi Kecelakaan, Ini Alasannya!

Muhammad Ermiel Zulfikar - Rabu, 19 Juni 2019 | 17:30 WIB
Ilustrasi Berkendara di Malam Hari.
GridOto.com
Ilustrasi Berkendara di Malam Hari.

GridOto.com - Melakukan perjalanan jauh di malam hari mungkin jadi alternatif bagi sebagian untuk menghindari kemacetan yang biasa terjadi pada siang hari.

Sebab kondisi lalu lintas yang terbilang lebih lengang ditambah udara yang lebih sejuk.

Namun tahukah kamu, ternyata berkendara di malam hari itu ternyata jauh lebih berpeluang menghadapi kecelakaan jika dibandingkan berkendara pada siang hari.

Lha, kok bisa?

Jusri Pulubuhu, selaku pendiri dan instruktur Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) mengungkapkan, ada beberapa persoalan yang akan dihadapi pengemudi dan salah satunya adalah masalah fisibilitas.

(Baca Juga: Street Manners : Ini Cara Agar Generasi Milenial Berlalu Lintas dengan Baik dan Benar)

"Logikanya atau justifikasinya kalau kita mengemudi pada malam hari, seterang-terangnya lampu kendaraan kita ataupun lampu penerangan jalan maka jauh lebih terang dari siang hari," papar Jusri saat dihubungi GridOto.com, Selasa (18/6/2019).

Persoalan selanjutnya yang membuat berkendara di malam hari lebih berpeluang menghadapi kecelakaan adalah faktor biologis manusia yang menurun kualitasnya.

Baik dari kualitas stamina dan persepsi semua menurun. Indra-indra kita pun terbiasa seakan dimatikan oleh ciptaan kita untuk istirahat.

"Kedua, jam biologis tubuh manusia itu memang sudah ciptaan dari sananya malam hari itu memang didedikasikan, sudah dibuat atau diciptakan untuk istirahat," kata Jusri lagi.

Editor : Hendra

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X