Polda Metro Jaya: Pelanggar Lalu Lintas Turun Sejak Tilang Elektronik

Adi Wira Bhre Anggono - Rabu, 13 Maret 2019 | 14:55 WIB
Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf melakukan sosialisasi tilang elektronik, Senin (15/10/2018)
Kompas.com/Sherly Puspita
Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf melakukan sosialisasi tilang elektronik, Senin (15/10/2018)

Gridoto.com - Sejak pemberlakuan tilang elektronik pada November 2018 lalu, jumlah pelanggaran lalu lintas di DKI Jakarta menurun drastis.

Hal itu diklaim oleh Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf, yang mengatakan bahwa jumlah pelanggaran lalu lintas bahkan turun hingga 70 persen.

"Ada penurunan drastis. Dari yang 250 pelanggar per hari, kini 25 pelanggar. Ada penurunan 60 sampai 70 persen," ujar Yusuf Di Polda Metro Jaya, Rabu (13/3/2019).

Data tersebut diambil dari pelanggaran yang dilakukan oleh pengendara roda dua dan tiga yang tertangkap kamera di sepanjang Jalan MH Thamrin dan Jalan Jenderal Sudirman.

(Baca Juga : Toyota Corona Absolute Ini Ganti Nama Jadi Carina, Kok Bisa?)

Hingga saat ini, kepolisian masih memantau penurunan jumlah pelanggar sistem tilang yang punya nama resmi Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) itu.

Menurut Yusuf, kebijakan sistem tilang seperti ini akan membuat jera para pelanggar lalu lintas.

Hanya saja, saat ini pihak kepolisian masih akan membuat sistem denda tilang menjadi lebih efisien.

"Kalau sekarang kan masih ada aturan sidang tilang itu 14 hari setelah diterbitkan surat tilang. Kami sedang usulkan ke Makhamah Agung agar sidang tilang ditiadakan,  mekanismenya jadi lebih singkat," ujar Yusuf.

(Baca Juga : Wah, Jasa Marga Temukan Bangunan Tua di Jalan Tol Pandaan-Malang)

Tahap-tahap denda tilang elektronik

Pelanggaran ditangkap lewat rekaman gambar atau video dari CCTV yang lalu otomatis terkirim ke Traffic Management Center (TMC) Polda Metro Jaya.

Editor : Fendi
Sumber : Kompas.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X