Hadapi 'Gangguan Digital' Begini Strategi yang akan Dilakukan Auto2000

Naufal Shafly - Selasa, 19 Februari 2019 | 14:00 WIB
Martogi Siahaan, Chief Executive Auto2000
Rianto Prasetyo/GridOto.com
Martogi Siahaan, Chief Executive Auto2000

GridOto.com -  Perkembangan zaman kini membawa dunia ke era digitalisasi, di Indonesia masa transisi dari konvensional ke digital sedang berjalan saat ini.

Era digital membawa banyak perubahan, salah satunya adalah gaya hidup masyarakat yang kini lebih sering belanja secara online.

Kebiasaan tersebut juga mulai teraplikasikan dalam pembelian mobil, yang kini tak lagi melalui dealer.

Banyak konsumen yang membeli mobil secara online lewat tanpa melalui dealer, gangguan ini biasa disebut dengan istilah digital disruption.

(Baca Juga : Enggak Muluk-muluk, Ini Target Penjualan Auto2000 untuk Tahun 2019)

Lalu, bagaimana Auto2000 sebagai dealer resmi Toyota menanggapi fenomena tersebut?

"Kami di Auto2000 terus berbenah dan melihat kesiapan pasarnya, kami tentu tidak serta merta pindah mengikuti market place, kami harus mengikuti dulu kesiapan pasarnya," ucap Martogi Siahaan, Chief Executive Auto2000 kepada GridOto.com.

Ia menilai, saat ini masih banyak orang yang membutuhkan dealer untuk membeli mobil.

Tetapi, untuk mengantisipasi pergeseran tersebut, ia tengah menyiapkan transisi ke arah digital.

"Transisi kami lakukan dengan perencanan, kemudian kehadiran kami di internet juga kami improve, lalu kinerja kami untuk bisa terlibat dengan milenial juga harus kami improve, jadi hal ini yang kami lakukan," jelasnya.

Editor : Hendra

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X