Organda Curhat Banyak Anggotanya Bangkrut, Efek Transportasi Online?

Gagah Radhitya Widiaseno - Selasa, 3 April 2018 | 12:47 WIB
Ilustrasi taksi
Istimewa
Ilustrasi taksi

GridOto.com - Permasalahan Organisasi Angkutan Darat (Organda) DKI Jakarta kian rumit.

Organda curhat tentang banyaknya anggota yang mengalami kebangkrutan.

Organda menuding penyebabnya yakni menjamurnya angkutan berbasis aplikasi online.

Ketua Organda DKI Jakarta, Shafruhan Sinungan, mengungkapkan tidak hanya bangkrut, banyak perusahaan transportasi yang terpaksa mengurangi armada secara signifikan.

(BACA JUGA : Aliando Setuju Go-Jek, Grab Dan Sejenisnya Banting Setir Dari Perusahaan Aplikasi Jadi Transportasi)

"Sudah empat tahun berjalan industri transportasi di seluruh Indonesia hancur karena ketidaktegasan pemerintah menerapkan aturan," kata Shafruhan kepada kompas.com.

Shafruhan menilai bangkrutnya perusahaan transportasi tidak adil lantaran selama ini mereka taat dengan regulasi.

Justru untuk transportasi online yang bebas tanpa terikat aturan, malah masih bertahan sampai saat ini.

Perusahaan transportasi online dianggap seenaknya menentukan tarif tanpa ada campur tangan pemerintah.

(BACA JUGA : Pemerintah Siap Manjakan Perusahaan Transportasi Online, Nasib Pengemudinya Gimana?)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Niko Fiandri
Sumber : Kompas.com

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa