Wacana Kenaikan Harga Pertalite Masih Digodok Pemerintah, Pengamat Ekonomi Justru Enggak Setuju, Ini Alasannya!

Ruditya Yogi Wardana - Jumat, 19 Agustus 2022 | 11:10 WIB
Pemerintah diketahui sedang menggodok wacana kenaikan harga Pertalite.
pertamina.com
Pemerintah diketahui sedang menggodok wacana kenaikan harga Pertalite.

GridOto.com - Pemerintah masih terus melakukan pembahasan lebih lanjut terkait wacana kenaikan harga Pertalite.

Kendati demikian, banyak pengamat yang tidak setuju dengan wacana kenaikan harga Pertalite yang sedang dibahas oleh Pemerintah ini.

Mengingat kenaikan harga Pertalite bisa membuat laju inflasi semakin meningkat, seiring dengan daya beli masyarakat menurun.

Pakar ekonomi dan Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Nailul Huda, menyebutkan kenaikan harga Pertalite memang bisa mendongkrak pertumbuhan indeks harga konsumen (IHK) Indonesia.

Meski begitu, hal ini justru berpotensi besar membuat laju inflasi menembus angka tujuh persen secara tahunan.

"Sekarang saja inflasi Indonesia sudah mencapai 4,94 persen dan jika ada kenaikan harga Pertalite jelas akan membuat inflasi semakin tinggi," jelasnya, dikutip dari Kompas.com, Selasa (16/08/2022).

Nailul menyadari kalau Pemerintah tak segera melakukan penyesuaian harga Pertalite, anggaran subsidi BBM jelas bakal semakin membengkak ke depannya.

Untuk itu ia merekomendasikan agar Pemerintah melakukan penyesuaian harga BBM selain Pertalite, yang sekarang harganya masih lebih rendah dari penyedia BBM lainnya.

"Saya rasa jika harga Pertalite dinaikkan akan menjadi beban bagi masyarakat dan konsumsi rumha tangga bisa terkontraksi, ini berbahaya bagi pertumbuhan ekonomi yang tengan membaik," katanya.

Baca Juga: Kelangkaan Pertalite Terjadi di Beberapa Wilayah, Pertamina Klaim Stoknya Aman Sampai Akhir Agustus 2022


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa