Ini Efek Negatif Tidak Taat Mengikuti Anjuran Tekanan Angin Ban Mobil

Ryan Fasha - Selasa, 2 Juni 2020 | 09:00 WIB
Tabel Spesifikasi Tekanan Angin Ideal Ban Mobil
Radityo Herdianto / GridOto.com
Tabel Spesifikasi Tekanan Angin Ideal Ban Mobil

GridOto.com - Setiap pabrikan mobil pasti sudah mengatur tekanan angin ban standar sesuai dengan ban yang digunakan.

Tekanan angin ban ini menjadi acuan saat mengisi angin ban.

Ukuran tekanan angin ban yang direkomendasikan pabrikan pasti sudah diperhitungkan untuk aspek keselamatan, performa ban dan lain-lainnya.

Namun sering kali banyak pemilik mobil yang tidak taat mengikuti tekanan angin ban yang sudah direkomendasikan.

Ada yang percaya mengisi tekanan angin ban dibawah standar membuat mobil jadi lebih empuk dan ada juga yang mengisi tekanan angin ban lebih dari anjuran yang sudah ditetapkan.

Alat canggih mengecek tekanan angin ban di bengkel resmi Wuling
Ryan/GridOto.com
Alat canggih mengecek tekanan angin ban di bengkel resmi Wuling

Baca Juga: Ban Mobil Bocor dan Lubangnya Besar, Ini Alasan Kenapa Wajib Diganti

"Sebenarnya ukuran standar tekanan angin ban yang sudah paling pas itu adalah yang tertera di mobil tersebut, yang biasanya ditempel di sekitar pintu mobil," ucap Bambang Hermanu Hadi selaku Manager Training and Product Knowledge PT Sumi Rubber Indonesia.

"Bila tidak mengikuti anjuran tekanan angin ban pabrikan biasanya akan menimbulkan masalah pada ban," tambahnya.

Sebagai contoh, bila standar tekanan angin ban mobil depan 33 Psi, namun pemilik mobil menurunkan tekanan angin ban menjadi 30 Psi bahkan 29 Psi maka ban akan menjadi lebih kempes.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Dwi Wahyu R.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa