Upgrade Turbo Bertekanan Tinggi Wajib Turun Kompresi, Ini Alasannya

Ryan Fasha - Jumat, 7 Februari 2020 | 07:06 WIB
Turbo twin scroll di New Peugeot 5008
ryan/gridoto.com
Turbo twin scroll di New Peugeot 5008

GridOto.com - Mayoritas mesin sekarang menggunakan teknologi turbo untuk meningkatkan tenaga mesin.

Turbo banyak digunakan untuk mobil dengan mesin tipe bensin maupun diesel.

Komponen ini bekerja mengisap udara melalui sudu-sudu yang berputar karena adanya gaya dorong dari tekanan gas buang yang dimana juga terdapat sudu yang berputar.

Setiap mesin pasti memiliki tekanan turbo yang sudah disesuaikan dengan kemampuan mesin.

Banyak orang yang melakukan upgrade mesin dengan modifikasi turbo dengan kemampuan yang jauh lebih tinggi.

Tekanan tinggi dari turbo bisa membuat mesin menghasilkan power yang jauh lebih besar.

piston menerima tekanan tinggi
ryan/gridoto.com
piston menerima tekanan tinggi

(Baca Juga: Fakta Menarik, Indonesia Jadi Penggemar MotoGP Terbanyak di Dunia!)

Akan tetapi, saat upgrade turbo juga harus ada penyesuaian pada kompresi mesin.

"Betul, saat upgrade turbo sebaiknya kompresi mesin diturunkan," buka Andri Cahyadi, pemilik bengkel X-Boost Station spesialis upgrade turbo mesin diesel di Bekasi.

Editor : Dwi Wahyu R.

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa