Ganjil Genap Diperluas, BPTJ Tambah Unit Bus Listrik Demi Tampung Kenaikan Penumpang

Harun Rasyid - Sabtu, 17 Agustus 2019 | 19:06 WIB
Ilustrasi Bus listrik, buatan PT Mobil Anak Bangsa (MAB)
Ilustrasi Bus listrik, buatan PT Mobil Anak Bangsa (MAB)

GridOto.com - Gubernur DKI beberapa waktu lalu mengeluarkan Instruksi Gubernur (Ingub) yang salah satu isinya mengatur perluasan aturan ganjil genap dari 8 titik menjadi 25 titik.

Sistem ganjil genap yang dikeluarkan Anies Baswedan ini merupakan langkah untuk menekan angka polusi akibat emisi kendaraan di Jakarta yang sudah masuk kategori tidak sehat.

Perluasan sistem ganjil genap saat ini masih dalam tahap uji coba terhitung mulai 12 Agustus sampai 6 September 2019 mendatang.

(Baca Juga: Hadapi Perluasan Ganjil Genap, Toyota Siapkan Publik Transportasi Pengganti Mikrolet, Begini Modelnya)

Perluasan sistem tersebut juga diprediksi berdampak pada naiknya jumlah kebutuhan masyarakat akan transportasi umum.

Menurut Kepala Badan Pengelolaan Transportasi Jabodetabek (BPTJ), Bambang Prihartono, pihaknya akan menambah 41.000 unit bus listrik.

"Ganjil genap kan masih uji coba, jadi kami harus siapkan naiknya kebutuhan masyarakat akan transportasi umum ini. Kami menargetkan tahun 2020 nanti jumlah bus listrik sudah bertambah 2 ribu unit," kata Bambang, Jumat (16/8/2019).

Bambang mengungkapkan, penambahan 41.000 unit bus listrik diperkirakan terealisasi dalam 5 tahun mendatang.

(Baca Juga: Ganjil Genap Ternyata Merugikan Restoran di Gunung Sahari, Omzet Hingga 40 Persen)

"Bus berjumlah 41 ribu itu diperkirakan ada dalam 5 tahun ke depan, bus ini akan beroperasi di wilayah Jabodetabek, jadi bukan Jakarta saja. Bus listrik dipilih juga karena ramah lingkungan," jelas Bambang.

Bambang menambahkan, sama seperti bus Transjakarta sebelumnya, bus listrik ini terdiri dari tipe high deck dan low deck.

"Bus listrik ini akan ada dua macam, sama seperti busway, nanti ada yang deknya tinggi dan deknya rendah seperti Transjakarta yang berwarna oranye," tutur Bambang.

Editor : Fendi

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X