Alternatif Dongkrak Tenaga Mobil Selain Engine Swap? Pasang Saja Turbo

Taufan Rizaldy Putra - Senin, 8 Juli 2019 | 17:00 WIB
Ilustrasi turbocharger
Ilustrasi turbocharger

GridOto.com - Selain untuk meremajakan dapur pacu mobil, proses engine swap atau menukar mesin juga ditujukan untuk mendongkrak performa.

Karena dibanding mengganti komponen internal, mengganti satu unit terhitung lebih terjangaku untuk mencapai lonjakan tenaga yang sama.

Namun, jika Anda enggan mengganti mesin karena tak mau direpotkan oleh proses legalitasnya, memasang turbo bisa menjadi alternatif.

"Kalau dari segi biaya, mungkin masih setara kalau target powernya sama. Tapi prosesnya tak serumit mengganti mesin pastinya," ujar Mashadi, manager bengkel Exclusive Auto Garage di Tebet, Jakarta Selatan.

Mashadi menyebut biaya pemasangan turbocharger untuk mobil-mobil umum di Indonesia ada di kisaran Rp 40-50 juta untuk stage 1.

Proses engine swap BMW E36 dengan mesin 2JZ milik Toyota Supra.
Taufan Rizaldy/GridOto.com
Proses engine swap BMW E36 dengan mesin 2JZ milik Toyota Supra.

(Baca Juga: Melakukan Modifikasi Engine Swap Pada Mobil, Legal Atau Tidak Sih?)

"Ada yang bentuknya turbo kit aftermarket, atau bisa juga custom pipingnya dan beli turbo dan intercoolernya saja yang sesuai," sebut pria ramah tersebut.

Tapi mengaplikasikan turbo pun tak sekadar memasang komponen saja, ada beberapa hal yang harus diubah pada mesin bawaan mobil.

"Yang pertama harus diperhatikan kompresinya. Mobil modern rata-rata sudah 10:1 ke atas, kompresinya harus kita turunkan jadi 8:1 misalnya. Hal tersebut untuk menjaga komponen internal mesin dari stress dan kerusakan," ujar Mashadi.

Tak hanya kompresi, timing pengapian dan debit bahan bakar pun harus disesuaikan untuk mengakomodir induksi tenaga dari turbocharger.

"Biasanya bisa kita pakaikan piggyback untuk mengatur timing dan semprotan injektor, disesuaikan dengan keperluan si mesin turbonya." tutupnya.

Editor : Dwi Wahyu R.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X