Curhat Sopir Bajaj Kepada Menhub, Susah Ketemu Tempat Mangkal

M. Adam Samudra - Minggu, 17 Februari 2019 | 09:04 WIB
Menteri Perhubungan saat berdialog dengan Paguyuban Pengemudi Bajaj
BKIP Kemenhub
Menteri Perhubungan saat berdialog dengan Paguyuban Pengemudi Bajaj

GridOto.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menilai bajaj salah satu angkutan feeder yang di perlukan karena bajaj dapat masuk ke daerah yang jalanannya kecil dan sempit. 

Hal tersebut disampaikan Menhub saat berdialog dengan Paguyuban Pengemudi Bajaj, Minggu (17/2/2019) di Kemandoran – Jakarta Selatan.

Bajaj adalah satu angkutan feeder yang memang diperlukan masyarakat karena bajaj bisa masuk sampai ke daerah yang jalannya kecil," kata Budi Karya Sumadi.

"Untuk itu saya menyempatkan bertemu komunitas bajaj ini untuk menampung aspirasi mereka, sehingga bisa dilakukan suatu improvement,” ucap Menhub.

(Baca Juga : Awas Knalpot Nembak Muka, Melanggar Pasal Bisa Ditindakpidanakan)

Dalam pertemuannya, para sopir bajaj mengeluhkan susahnya tempat mangkal bagi mereka.

Tentu hal ini membuat mereka kesulitan untuk mendapatkan penumpang.

Merespon hal itu, Budi akan berbicara dengan Pemprov DKI Jakarta dan Pemprov Tangerang untuk mencari solusi bagi para pengemudi bajaj.

“Tadi ada yang bercerita  apabila dijalan raya tidak ada tempat yang memadai untuk mereka mangkal oleh karenanya nanti kita bisa bicara dengan Pemprov DKI Jakarta dan Pemprov Tangerang bagaimana solusi untuk mereka agar lebih mudah untuk mencari penumpang,” ujar Menhub Budi Karya.

(Baca Juga : Bikin Tren Baru, Ini Yamaha Aerox Dengan Knalpot Undertail Ala Motor MotoGP)

“Dari apa yang saya diskusikan tadi tampak memang ada suatu hal yang perlu ada pengertian bahwa moda angkutan itu berjenjang dari angkutan massal ke angkutan lainnya yang sifatnya feeder seperti bajaj ini,” tambahnya.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa