Sangar! Tanpa Pijakan Rem Belakang Motor Ini Bisa Juara MotoGP

Rezki Alif Pambudi - Jumat, 4 Januari 2019 | 17:30 WIB
Honda NSR500 1997 milik Mick Doohan, tanpa rem kaki
Wikimedia
Honda NSR500 1997 milik Mick Doohan, tanpa rem kaki

GridOto.com - Rata-rata motor sport termasuk motor MotoGP biasanya memakai tuas rem belakang yang letaknya berada depan footstep kanan.

Hanya saja, ada beberapa kondisi dimana tuas rem belakang itu tidak dipakai, misalnya yang paling sering saat kaki kanan pembalap MotoGP cedera, atau kondisi lain.

Nah, itu kan kondisional saja ya.

Lha kalau motor Honda NSR500 milik Mick Doohan ini memang tidak menggunakan pijakan rem belakang.

(Baca Juga : Mana yang Lebih Cepat, Motor MotoGP Atau Motor World Superbike?)

Legenda MotoGP, Mick Doohan
Gramunion.com
Legenda MotoGP, Mick Doohan

Namun, Mick Doohan bisa jadi juara MotoGP (saat itu bernama GP500), sangar juga ya, begini ceritanya.

Pada 1992, Doohan telah memenangkan separuh seri awal dengan lima kemenangan dan dua kali runner-up.

Kemudian pada GP Belanda 1992, Doohan mengalami cedera dan harus absen empat seri setelahnya.

Gelar juara di depan mata harus dia serahkan kepada Wayne Rainey (Yamaha), walaupun bisa kembali tampil pada dua seri terakhir.

Semusim setelahnya, pada 1993, dia tidak bisa balapan dengan maksimal karena pengaruh cedera musim sebelumnya tadi.

Setelah itu, Honda membantu Doohan keluar dari masalah yang membelenggunya.

Sistem rem NSR500 Doohan dimodifikasi.

Pijakan rem belakang dihilangkan, pengoperasiannya diganti dengan tuas rem jempol di setang sebelah kiri.

Modifikasi itu jadi pelopor penggunaan rem jempol di dunia balap MotoGP.

Yang istimewa, rem jempol yang digunakan Doohan tidak dipakai sementara saja sob seperti saat ini yang hanya digunakan sebentara saja saat cedera.

(Baca Juga : Mengalahkan Andrea Dovizioso Bukan Tujuan Danilo Petrucci di Ducati)

Doohan benar-benar tidak memakai tuas pijakan rem belakang di foot step kanannya.

Luar biasanya, kemudian dia meraih gelar demi gelarnya dengan NSR500 tanpa rem kaki tersebut.

Doohan meraih gelar juara dunianya dengan rem jempol sob.

Di antara semua musim, 1997 adalah yang terbaik bagi Doohan.

Pada 1997, Mick Doohan jadi juara dengan 12 kemenangan seri, dua kali runner-up seri, dan sekali gagal selesaikan balapan.

Tahun 1998 menjadi tahun kelabu bagi sang juara.

Dia harus pensiun setelah mengalami cedera parah.

NSR500 bisa dibilang motor terbaik Honda di MotoGP.

NSR500 telah berhasil meraih 10 kali gelar juara dunia.

Musim 1985 oleh Freddie Spencer, 1987 oleh Wayne Gardner, 1989 oleh Eddie Lawson, 1994 oleh Mick Doohan, 1995-1998 oleh Mick Doohan, 1999 oleh Alex Criville, dan terakhir di era dua tak pada 2001 oleh Valentino Rossi.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Anton Hari Wirawan
Sumber : Brembo.com,Youtube/MotoCroquis

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa