Tarif Lebih Rendah, Ratusan Driver Grab Pindah ke Go-Jek

Agilvi Oktora Nurradifan - Jumat, 7 Desember 2018 | 09:15 WIB
Ilustrasi Grab
Kompas Ekonomi
Ilustrasi Grab

GridOto.com - Problem migrasi besar-besaran driver ojek online Grab ke Go-Jek masih ramai diperbincangkan.

Ratusan driver ojek online Grab berbondong-bondong serbu kantor Go-Jek di Kemang Timur, Jakarta Selatan beberapa bulan lalu.

Tarif per kilometer yang diterima driver Grab ternyata lebih rendah dibandingkan Gojek.

Dilansir dari Wartakotalive.com, dari komparasi oleh Gerakan Aksi Roda Dua (GARDA), tarif Grab yang didapat driver sebesar Rp 1.200 per kilometer untuk jarak terdekat, sedangkan Go-Jek Rp 1.600.

(BACA JUGA: Menhub Beri Peringatan Kepada Gojek dan Grab, Ada Apa Ini?)

"Memang tarif Go-Jek untuk mitra pengemudi masih lebih tinggi ketimbang tarif Grab sejak dulu. Bahkan, sampai akhirnya Go-Jek ikut menurunkan tarif jadi Rp 1.600 per kilometer (tetap masih lebih tinggi)," kata Presidium GARDA Igun Wicaksana kepada media, Kamis (6/12/2018).

Menurut Igun penyesuaian tarif untuk mitra pengemudi yang dilakukan Go-Jek, jelas dipicu oleh tarif Grab yang rendah.

"Karena Go-Jek kalah harga dari Grab, pasti mereka akan ikut menurunkan tarif. Akhirnya benar terjadi. Kami menyayangkan adanya perang tarif ini," ujarnya.

Igun menambahkan tarif rendah ini adalah bukti Grab tidak memperhatikan aspek kemanusiaan mitranya.

(BACA JUGA: Ini Tanggapan Grab Soal Drivernya yang Serbu Kantor Gojek)

Editor : Anton Hari Wirawan
Sumber : wartakotalive.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X