Jangan Sampai Salah Kaprah, Ini Arti Kode DOT di Kemasan Minyak Rem

Ditta Aditya Pratama - Rabu, 25 April 2018 | 10:15 WIB
Ilustrasi minyak rem
Kolase GridOto.com
Ilustrasi minyak rem

GridOto.com - Rem merupakan peranti safety penting yang ada di motor dan harus selalu diperhatikan kondisinya.

Jika rem enggak berfungsi, tentunya akan membahayakan keselamatan pengendara.

Nah, makanya rem perlu dirawat, salah satu caranya dengan melihat kondisi minyak remnya.

Nah dalam memilih minyak rem, bukan warna minyak rem yang harus diperhatikan, tapi kode DOT ini Sob!

(BACA JUGA: Ganti Minyak Rem dengan DOT Tinggi, Apa Bikin Rem Motor Lebih Pakem?)

Jangan salah kaprah menganggap DOT sebagai kandungan bahan kimia pada minyak rem, DOT adalah kepanjangan dari Department Of Transportation.

Tentunya ini mengacu pada Department of Transportation di Amerika Serikat.

Kode DOT 3, 4 dan 5 pada minyak rem punya maksud untuk menerangkan perbedaan titik didih atau boiling point.

"Perbedaan antara minyak rem DOT 3 dan 4, terletak pada titik didih minyak rem tersebut,”jelas Peter Dionisius, Product Development PT. Autochem Industri pemegang merek minyak rem Prestone,Tangerang.

Ilustrasi tambah minyak rem cakram
Ruslan Abdul Gani
Ilustrasi tambah minyak rem cakram


Misalnya DOT 3, minimal titik didihnya 205 C dan DOT 4, 230 C.

DOT 5 lebih tinggi dari keduanya, bahan bakunya dari silikon yang sulit bercampur dengan air.

Tapi sekarang ada lagi minyak rem dengan kode DOT 5.1 dengan bahan glikol eter yang sama seperti DOT 3 dan DOT 4.

Oleh karena itu, minyak rem DOT 5 yang terbuat dari silikon tidak bisa dicampur dengan DOT 3, 4, atau 5.1 dengan bahan dasar glikol eter.

(BACA JUGA: Nih Panduan Memilih Minyak Rem Motor yang Benar)

Minyak rem di atas DOT 3 lebih sering dipakai buat kendaraan kecepatan tinggi dan berkapasitas besar.

Nahhh, warna minyak rem di tiap kemasan ternyata tidak berhubungan langsung dengan kualitas.

Mungkin masih ada yang salah kira saat melihat minyak rem warna kuning itu DOT 3 dan minyak rem warna merah itu DOT 4.

Tapi buat kendaraan roda dua yang mesinnya masih standar, DOT 3 saja sudah cukup.

Ilustrasi pergantian minyak rem
Silo
Ilustrasi pergantian minyak rem

Selain harga minyak rem DOT 3 lebih murah, suhu panas saat ngerem masih bisa ditahan.

Kecuali kalau pakai kendaraan yang sering dibawa ngebut, demi menjamin keamanan, monggo DOT 4 diadopsi.

Batas waktu pemakaian minyak rem sebagai patokan, baiknya diganti setiap 20.000 km.

Tapi, jangan mentang-mentang lama jadi tenang-tenang aja.

(BACA JUGA: Cara Mengetahui Kondisi Minyak Rem Motor dari Warnanya)

Kalau belum waktunya sudah terlihat kurang atau warnanya berubah, sebaiknya ditambah atau ganti baru.

Paling terasa mesti cek kondisi minyak rem saat tuas rem ditekan jadi lebih dalam.

Selain itu minyak rem yang sudah terlalu lama juga sudah cair dan mengendap pada tabung kaliper

Jadi jangan cuma melihat minyak rem enggak berkurang, jadi enggak pernah diganti yah Sob!

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa