Mulai Hilang, Menhub Kembali Bangkitkan Bus Menjadi Angkutan Umum Favorit

M. Adam Samudra - Kamis, 9 Agustus 2018 | 10:25 WIB
Ilustrasi bus AKAP
Warta Kota/Joko Supriyanto
Ilustrasi bus AKAP

GridOto.com - Moda bus bak bunga layu yang ditinggalkan kumbang-kumbang. 

Konsumen menjauhi moda transportasi yang dulu digemari ini.

Jika tidak berbenah, bukan tak mungkin kejayaan yang pernah ada akan tinggal kenangan.

Seperti yang dikatakan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bahwa angkutan bus harus kembali menjadi angkutan favorit bagi masyarakat Indonesia.

(BACA JUGA: Sulit Buka Baut yang Karatan? Ini Cara Akalinya)

Selama ini bus dinilai kalah bersaing dengan moda lain. 

Maka perbaikan dan peningkatan pelayanan bus diharapkan mampu mengembalikan bus menjadi angkutan favorit masyarakat.

“Kami ingin menjadikan angkutan bus kembali menjadi angkutan favorit, baik di dalam kota maupun di luar kota," ujar Budi melalui keterangan terulisnya, Kamis (9/8/2018).

"Di dalam kota bus tentu saja harus menjadi bagian angkutan massal yang melengkapi MRT, LRT, KRL. Di sisi lain dalam konektivitas antar kota-kota bus menjadi favorit karena bus adalah satu angkutan dari point to point dan ini akan kita lakukan,” sambungnya.

(BACA JUGA: Inilah Daftar Kendaraan yang Bakal Digunakan Dishub DKI Saat Asian Games 2018)

Menurut dia, perkembangan dan kemajuan teknologi di bidang transportasi menjadi salah satu tantangan. 

Salah satunya penerapan tiket secara online bagi angkutan bus.

Ia mengatakan hal ini merupakan suatu keniscayaan.

Karena dengan adanya tiket yang dijual secara online ini bisa memberi masyarakat kemudahan serta meningkatkan kembali kepercayaan masyarakat terhadap angkutan bus, khususnya bus antar kota.

 “Dengan tiket secara online maka masyarakat tidak perlu lagi membeli tiket di terminal," ungkapnya.

"Tidak perlu lagi ada calo tiket. Semua serba mudah dan masyarakat dapat mengatur sendiri perjalanannya. Ini sudah menjadi bagian lifestyle dari masyarakat modern,” sebut Menhub.

Pihaknya akan melakukan koordinasi dengan Organda, untuk mengintensifkan penjualan tiket bus secara online.

“Tiket online perlu kita lakukan, khususnya AKAP. Sekarang ini orang naik bus hanya sekitar 20 persen, karena mereka ragu kapan harus datang ke terminal," paparnya.

"Maka kita akan intensifkan. Regulasi sudah ada, tinggal kita intensifkan secara konsisten,” tutupnya.

Editor : Niko Fiandri

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X